Dunia yang membuat saya dulu kabur-kaburan...kini menjadi usaha yang membanggakan.

in indonesia •  10 months ago

Jahit menjahit???

Sebenarnya tidak awam-awam sekali kegiatan ini buat saya. Ketika duduk di bangku sekolah menengah dikelas 3, pelajaran ketrampilan yang ada dalam kurikulum sekolah saya salah satunya adalah menjahit. Dan setiap anak diharuskan wajib bisa menjahit. Pengen pindah sekolah seketika rasanya...hahahaa
Waaaaa tidakkkk!!!! Teriak saya kala itu, 25 tahun lalu!!
Pengen loncat pager sekolah ketika dengar ada pelajaran itu.
Setiap ada PR praktek menjahit sudah bisa dipastikan itu adalah hasil garapan Mama saya!

Saya yang seorang tomboy ini jauh sekali berkutat dengan hal-hal yang banyak ditekuni wanita. Walaupun keseharian saya dulu akrab melihat orang menjahit, ibu saya adalah seorang ibu yang sangat multitalent. Beliau bukan hanya sekedar seorang ibu biasa. Bayangkan di waktu sibuknya sebagai pegawai kantoran yang harus berangkat pagi dan pulang sore hari, beliau masih sempat menekuni hobbynya. Menjahit, baking roti dan kue, berkebun dan kesemuanya bisa menghasilkan rupiah kala itu.

Saya sih tidak perduli-perduli amat dengan kegiatan hobby beliau, malah kalo beliau sudah mulai ancang-ancang masuk dapur atau ruang jahit, saya selalu ambil ancang-ancang buat main keluar rumah hahahahaa...saya selalu mendahului pamit ...mau main dulu mah, dahhh muuach muaachh

Saya selalu kabur-kaburan dari pekerjaan yang wanita banget itu.
Kerjaan saya kecil dulu sepulang sekolah main bersama teman-teman lelaki saya, main gundu, main umbulan (gambaran), balapan sepeda turun bukit, naik turun pohon mangga tetangga hahhahaa...

Beranjak remaja bukannya “sadar” kalo saya perempuan, malah semakin jadi. Kegiatan saya tambah bikin jantung mama saya hampir copot kalau saya bilang...Mah berangkat naik tebing dulu yaa..Mah, caving dulu yaa..
Hanya ada 2 hal yang menyadarkan saya kalau saya itu peremuan. Sekolah mewajibkan memakai rok wkwkwkwk...dan dokter keluarga langganan kami selalu saja gak mau kasih obat kalo saya sakit dan berobat ke beliau datang dengan tidak pakai rok hahahhaa...

Kalo mau diceritaiin sih bakal panjang. Nanti deh yaaa...next kesempatan saya tulis.
Sekarang kan saya mau nulis kenapa saya jatuh cinta dengan dunia yang wanita banget, dunia jahit menjahit.

Balik ke saat di bangku sekolah, bahkan ada ujian menjahitnya juga yang nilainya juga mempengaruhi nilai kelulusan.
Saya cuma bisa pasrah, manyun dan terpaksa berangkat sambil komat kamit sepanjang jalan menuju sekolah. Asal ikut lulus aja pokoknya, gak perduli nilai berapa ya Tuhan, pleaseee!!!
Mungkin batin mama saya waktu itu...nyahooo dah lu, kabur-kaburan sih kalau disuru bantuin emaknya wkwkwkwkkk....

Alhasil saya lulus. Waaaa senanggg plus ditambah hasil jahitan saya ada bentuknya hahahahaa...
Ahhh sudah lupakan! Kata saya waktu itu, gak penting kan cuma buat syarat doank.

Ketika mendaftar SMA yang saya tanyakan, ada pelajaran jahit gak? Ada pelajaran masak gak? Hahahaa... Mama saya benggong.

Itulah awal mula saya berkenalan dengan dunia jahit-menjahit.
1 tahun berkutat dengan mesin jahit dan dapur membuat saya stresss berkepanjangan.
Duduk di bangku SMA dan sampai kuliah saya selesai saya lega tak terhingga, jauh dari rumitnya menghitung pola baju, memotong kain, menakar tepung ditimbangan, mencampur bahan-bahan adonan, menunggu manyun di depan oven panggangan kue.

Saya kembali menjadi saya yang tak wanita hehehehe...dengan segala kegiatan saya yang isinya berkegiatan berkatifitas menyalurkan hobby lama saya naik tembok hahahaa...(wall climbing istilahnya)

Kuliah, kelar. Yaaa kerja kantorannn donk...seorang saya gitu suruh punya usaha sendiri??? Aaahhh tak mungkin. Kerja kantor ini itu gak ada yang bertahan sampai 2 tahun ternyata disetiap kantor yang pernah menjadikan saya pegawainya, saya bosannnn!!! Duduk dihadapan meja terus, saya kehilangan kebebasan menikmati hobby saya. Cukuplah 4 tahun pindah-pindah kantor. Saya putuskan saya mau kerja sendiri, padahal gak tau juga mau ngerjain apa, bikin usaha apa.

Iseng-iseng saya jual-jualin barang punya teman. Dulu online-online shop belom ramai macam sekarang. Jadi saya ngider-ngider deh.
Tau yang saya jual apa? Sprei!! Wkwkwkwk...tepok jidat kan!!!
Ketika konsumen tanya, ini bahannya apa? Tinggi nya berapa? Motif jahitan bantalnya gimana? Ina ini itu...banyakkkk. Saya migrain!!! Saya aja cuma ambil doank gak tau blas detailnya eeee...pake ditanya macem-macem. Sebel banget kan!
Tapi entah, biasanya ketika saya mentok begitu pasti saya tinggalin dan gak mau usaha buat cari tahu lebih.

Kejadian yang dibrondong pertanyaan konsumen itu membuat saya justru penasaran. Masa bisa jualan gak kenal sama barang jualannya???
Akhirnya saya berpusing-pusing ria keluar masuk toko bahan, browsing tentang bahan-bahan seprei.

Sampai ilmu saya tentang perkainan itu lumayan banyak, saya memutuskan untuk memproduksi sendiri dengan label nama saya donk hehehe...narsis!!

Tahun pertama sampai tahun ke 2 adalah tahun yang cukup bikin saya kelimpungan. Orang boleh memandang aahhh kan gampang jahit seprei, sarung bantal dllnya. Ternyata tak semudah itu teman. Percayalah.
Kamu harus berhitung dengan pasti untuk mendapatkan motif yang pas dan tidak banyak membuang bahan. Namanya juga orang jualan, kudu diitung kan yaaa
Udah pengen nangis, nyerah. Tapi entah kenapa batin saya selalu bilang...sayang ihhh udah belajar lagi, udah ngerti ilmunya, udah ngejalanin usaha kok mau nyerah. Dari dulu donk aturan pas dicerewetin konsumen nyerahnya.

Ahhh yaaa sudahh lanjutttt.
Tak terasa hampir 9 tahun saya membangun, mengembangkan usaha ini.
Hah??? Apa??? 9 tahun berkutat dengan jahitan???
Rekor buat saya dan kebanggan tersendiri.

Yang hanya tadinya menjahit sprei, berkembang dengan bedcovernya dan terus berkembang dengan produksi-produksi lain.
Pouch, dompet, tas, baju, sampai sepatu, sandal kulit.

Ini tempat saya mencurahkan ide-ide saya dan memproduksi pesanan-pesanan konsumen saya.
ACE75F39-F044-4D3B-90A8-B28B18673E39.jpeg

Dan inilah berbagai macam barang yang bisa saya hasilkan dari kegiatan menjahit saya.

Bedding, sprei bedcover custome request konsumen
8E4BBC9F-1FA8-4CD4-8DCE-C0AE81CB767F.jpeg

1EFDDF8D-A403-47D0-8A97-1FCFA69B3C80.jpeg

Kemudian saya mulai belajar otodidak comot ilmu dari sana sini demi bisa menghasilkan barang-barang lucu ini, tas, dompet, pouch dan lain-lain, beginilah beberapa diantaranya
70540CB2-D24F-489F-AB93-33EEEBE2A23F.jpeg

5AE79F81-0C72-496A-B56A-911F65D661DA.jpeg

8DC2F581-7EF7-4027-8ACD-9EE908D33951.jpeg

50A5F839-102B-4FE3-9128-AE4341D10D57.jpeg

Kemudian perlahan memulai untuk berani jahit-jahitin pesanan baju
A9978AE3-1A93-470A-917E-5CF97D51AE9B.jpeg

Bahkan baju untuk kondangan sendiripun saya kerjakan sendiri heheheee
C23F5B53-77EC-457A-B06E-AC6C374DB890.jpeg

631AE580-9E92-420D-B6A4-FE802555B861.jpeg

Sepatu yang saya pakai pun berlabel nama saya, produk pribadi dengan bahan genuine leather hahaaa...

6D7D3565-7EA0-4F6F-9655-D80699A52CD7.jpeg
Itu beberapa koleksi pribadi saya dengan label nama saya hahahaa...

Yang pada akhirnya membuat sebagian dari teman-teman saya tertarik untuk punya desain sendiri yang tidak di produksi secara masal.
506A7BA0-C5D5-4598-8FEE-2E5CEC558D72.jpeg

Dan itulah beberapa hasil saya membantu mewujudkan mimpi konsumen-konsumen saya.

Masih banyak lagi sebenarnya. Silahkan intip di toko online saya...heheheheeee

Saya ternyata begitu jatuh cinta dengan dunia ini, dunia yang dulu selalu saya cari-cari alasan buat kabur demi tak menghadapinya. Sekarang hampir setiap hari telingga saya dengar suara mesin, tangan saya pegang gunting, leher saya kalungan meteran.
Dan saya semakin menikmatinya tak kala melihat banyak motif bertaburan yang begitu memanjakan mata, motif-motif etnik, kain-kain etnik bisa membuat saya kalap ketika berbelanja.

Teman-teman lain sibuk dengan shopping dari mall ke mall. Saya??? Dari pasar ke pasar, dari toko ke toko bahan satunya demi berburu kain dengan motif-motif menyejukkan mata.

Teman-teman lain beradem-adem di dalam mall saya keringatan di toko peralatan jahit. Teman lain tenteng paper bag berlogo Zara, Channel dll. Saya nenteng karung isi dakron, nenteng tas belanja segede travel bag isi bahan, benang, jarum. Teman lain kalungnya rantai emas liontin berlian. Saya kalungnya tali rafia liontin gulungan bahan blacu, kanvas hahahhaaaa

Mama saya jadi orang yang paling bangga dan sekaligus menertawakan pertama kali mendengar saya punya usaha ini.
Kualat bener saya yaaa...dulu kabur-kaburan sekarang cinta mati.

Tapi saya bangga kok, bener deh. Bangga banget!!! Seorang saya gitu bisa punya usaha seperti ini dan masih berjalan sampai sekarang. Aaahhh thanks to Ibu guru yang selalu teriak-teriak nyari saya ketika kelas jahit dimulai dan saya belum kelihatan batang hidungnya hahahaaha...
Ilmu yang dulu Ibu ajarkan mati-matian ke saya sekarang jadi salah satu passion saya bahkan menghasilkan rupiah buat saya sekarang.

Dulu saya kabur-kaburan, saya sekarang justru setiap waktuya nyari-nyari workshop tentang segala sesuatu yang berbau menjahit dan berkreasi dengan bahan.

Itulah terkadang kita tidak merasa bahkan sering kali menyepelekan sesuatu hal, apalagi itu hal yang tidak kita sukai. Suatu hari nanti justru hal itu yang menghantarkan kita menjadi seorang yang sangat menekuninya.

Selamat berkreasi teman-teman steemit.

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Wihhh keren Mbak :)
Produk-produknya juga bagus..
Terus berkreasi Mbak..

Salam dari Semarang

·

Makasih Mas 🙏🙏 @fesbukan

Salam juga dari Jogja

·
·

Wah deket ternyata.. Jogjanya di sebelah mana Mbak? :)
Kalo kesana tak mampir.. liat2 workshop dan produk2nya..

·
·
·

Kalo gudangku ada di bantul, desa Mas😁😁

Boleh2...kapan2 mampir yaa @fesbukan

·
·
·
·

Siap Mbak.. :)

Bantulnya sebelah mana?
kapan hari saya ke Bantul juga ke daerah Kasihan..
ada sodara saya yang tinggal disana

Kalo boleh tahu toko onlinenya apa mba?

Congratulations @inezarie! You have received a personal award!

1 Year on Steemit
Click on the badge to view your Board of Honor.

Do not miss the last post from @steemitboard:
SteemFest³ - SteemitBoard support the Travel Reimbursement Fund.

Do you like SteemitBoard's project? Then Vote for its witness and get one more award!