[Balerong #9] PESAN AYAH UNTUK ANAK PEREMPUAN : BERKELUARGA JUGA BERMASYARAKAT

in indonesia •  5 months ago


Klik disini untuk membaca tulisan sebelumnya.

Sekarang nak, ayah alihkan kisah kepada yang lain tapi masih berhubungan dengan rumah tangga. Mengenai hubungan ipar dan bisan.

Pepatah pernah berkata

"Jika iba dengan sawah perbaikilah irigasi, jika harap dengan telur serakilah jagung".

Maknanya, harmonisnya suatu rumah tangga, awet serasi suami istri hendaklah dengan mertua bertali batin, dengan ipar bersilaturahmi, dengan keluarga mertua lainnya berbasa-basi. Pandai memelihara hubungan diplomatik dengan keluarga besar dari pihak suami. Begitu kira-kira kalimat besarnya.

Secara materi hukum, hanyalah orang yang berdua yang memliki ikatan batin dalam lembaga perkawinan. Tapi ingatlah, bahwa satu unit rumah tangga adalah bagian dari masyarakat. Masyarakat yang mengandung tatanan norma untuk dipatuhi dan ditaati. Singkatnya yang menikah adalah pengantin laki-laki dan perempuan namun yang kawin adalah kedua kaum masing-masing.

Oleh sebab karena itu nak, sebagai seorang istri, sebagai menantu orang kamu memikul beban moral dalam membina dan memupuk cara berukun ipar dan bisan. Pandai-pandai bertanam budi, baik-baik menjalin bahasa, tahu memperkirakan. Jangan pelit terhadap ipar ataupun mertua.

Jika suami membela orang tuanya, mengurus keponakannya, ataupun urusannya dikaumnya, jangan cemberut dan mengumpat. Panas tadah dari pada cangkir nanti nak. Jangan!

Ingatlah jasa mereka dulu nak. Coba pikir coba renungkan. Sejak kecil padi dirawat dibesarkan, di halau segala hama yang mendekati. Namun ketika padi telah kuning orang lain yang menyabitnya. Ingat jasa baik mereka nak, jangan lupa jasa tanah karena manis air tebu.

Penghabisan ayah ingatkan nak. Dimanapun kamu tinggal nanti nak. Di kampung, di rantau, di desa, atau di kota kita mesti bermasyarakat. Tidak boleh memisahkan diri nak. Perbaiki hubungan dengan orang banyak, pelihara silaturahmi, serta pedulilah dengan lingkungan.

Cara bertetangga. Hendaklah pandai bertenggang rasa, tahu mempertimbangkan hati orang. Dalam menjalin pergaulan hati-hati dalam menjaga jarak, jangan terlampau erat sehingga semua yang terjadi di rumahmu diketahui oleh tetanggamu. Jangan nak! Sesekali nanti ada kesalahan maka dirimu yang akan menyesal nak.

Selain dari pada itu, jika ada perselisihan berbeda cara pandang itu biasa dalam hubungan rumah tangga. Selesaikan secara baik. Jangan emosi apalagi egois hendak menang sendiri. Selangkah mengambil keputusan selalu ajak suami untuk bermusyawarah. Kadang-kadang sengketa itu jadi rahmat. Disitulah seninya berumah tangga nak. Jika memang terlalu berat permasalahan limpahkan kepada yang lebih tua, jangan didiam-diamkan apalagi menyebut-nyebut cerai.

Ayah kutuk ayah sumpahi jika ke dukun kamu mengadu, ke dewa meminta tolong, ramuan perkasih yang dicari. Itu bodoh! Namun jika ke Allah SWT kamu mengadu. Serahkan diri, pulangkan urusan kepada yang satu, tawakaltu 'alallah. Kemudian berdoalah.

Nak, itulah kiranya yang dapat ayah pesankan. Semoga bisa menjadi bekal dalam menjalankan kehidupanmu kedepannya. Ayah mohon maaf jika ada kata ayah yang tidak pada tempatnya. Kepada Allah ayah memohon ampun, karena kebenaran hanya milik-Nya.

"Ya Tuhan kami berilah ketenangan kepada kami, dari suami dan keturunan kami, dan jadikanlah kami sebagai pemimpin dari orang-orang yang muttaqin"

"Cukuplah aku bersandar kepada Allah, tiada Tuhan yang kusembah selain Dia, kepada-Nya lah aku bertawakal, dan Dia adalah Tuhan arasy yang agung"

SELESAI


Posted from my blog with SteemPress : https://anfal.wepe.in/2018/07/04/balerong-9-pesan-ayah-untuk-anak-perempuan-berkeluarga-juga-bermasyarakat/

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Ya Allah kece kali bang👍👍👍

·

Azzek.. yok perlahan-lahan berkarya disini brother 👍👍