Actualizing FAMers in Steemit: Writing! | Aktualisasi FAMers di Steemit: Menulis! |

in #indonesia3 years ago

Actualizing FAMers in Steemit: Writing

I don’t know, when formulating the theory of the five hierarchy of needs, Abraham Maslow remembered that writing one of them. From the hierarchy, writing may be included in the need for esteem needs or the need for self actualization needs.
However, is that right?
What if the situation is different? A person doesn’t meet the needs of his life, does not make a priority scale in the order that Malow submits. Don’t forget, Maslow formulates the theory based on his research on monkeys.

Fame_05.jpg

Everything takes at the same time

For example this, a student is studying, must meet the physiological needs for the first place. Growth requires high nutrition. However, at the same time he also needs a sense of security needs and needs sense and have a love (social needs). So that in the period of college is also not just hunt science, sometimes even more focus on hunting love so college abandoned, other physical needs are neglected. Usually this happens to a broken student. If students are in love, the impact can be different.
On the other hand, he also wants to show self-existence. Want to prove himself has potential and stand out compared to other students. This motivation arises not only because it wants to be a useful child for the nation and the nation or to achieve a glorious future, but more encouraged to want to captivate her idol. Many examples, musicians who study hard to master the instrument and then create a song, for wanting to amaze the woman he admired.
Have you had a similar experience?

FAMe Education Mission

Humans choose one or more professions not just as a job, but also a place of self-actualization. He proved himself there by his works, leaving a beautiful trail in the mortal world. One is by writing. Either such a vision exists or not in the Aceh Writing Forum community (FAMe), but almost every week they meet, learn, and discuss to improve the quality of writing. Meetings and discussions happen at any time in the WhatsApp group.
I have taught three times at FAMe Chapter Lhok Seumawe. Typically, classes learn to borrow the Sukma Lhokseumawe Schoolroom. This time, take a different place to change the atmosphere. So selected Relax Container Coffee on Jalan Merdeka, Lhok Seumawe, which has a row of pencil ornaments as an attractive background photo. The point of selfie and lighting is now a part of the café manager to watch for luring visitors, in addition to beverage food and fixed services should be a major concern.
FAMe, among others, initiated by senior journalist, Yarmen Dinamika, provided free writing training to young people in various regions in Aceh. Aceh writers such as @teukukemalfasya, @rismanrachman, @zainalbakri, @nasirage, to younger generations like @masriadi (just to say name a few), and many other authors, also share in FAMe in various regions. These tutors also get no rewards, they dedicate their knowledge to prospective writers in Aceh.
For me, teaching writing—wherever—I consider learning to write. Teaching encourages the city to read books, deepen science. Especially in FAMe there are many powerful editors like Yarmen Dinamika and @teukukemalfasya who always to providing of time to justify phrases and sentences wrong, though sometimes a small mistake that had not been considered a mistake.
"Find 10 errors of words in this paper" is the type of message that Yarmen Dinamika often sends in groups. The discussion then becomes long based on insight and knowledge. At the end of the discussion, Yarmen Dinamika will be the location of his mistake and mention the correct sentence.
This method encourages each FAMe member across the entire chapter to think, find out, and learn, as well as to learn about other people's opinions, even if they are different. The FAMe education mission runs naturally with a high level of members participation.

Fame_03.jpg


Self-actualization in the Steemit Ocean

Through FAMe the young writer candidates are learning, but in Steemit they can express themselves with different types of writing. Some of them just know Steemit after joining FAMe. There are also currently waiting for the password from Steemit who lately is demanding more patience.
From three times I filled out the show at FAMe Lhok Seumawe, two of them discussing about writing in Steemit and using the platform to discuss the world of writing. For me, this is an opportunity to educate Steemit, encourage the spirit of writing among the younger generation, and participate in building a culture of literacy.
Steemit opens the widest opportunity for all FAMe members in various cities in Aceh to develop the potential for writing properly. Writing anything in Steemit is wide open, ranging from "serious" and "heavy" writing as submitted by participants @nandaferiana to light writing. Heavyweight and light weight really depends on who judges. What is clear, everything is accommodated in Steemit. It's a loss if you do not use it.
In addition to writing, there are at least nine benefits to be gained in Steemit as I have previously posted. Here's the link:

https://steemit.com/indonesia/@ayijufridar/steemit-di-hatiku-sembilan-berlian-di-samudra-steemit-or-20171225t223334748z


Surprise from curator

The theme of this discussion is "Smart Manage of Steemit" related to the writing. Unexpectedly, the curator of Steemit Indonesia @aiqabrago was in Lhok Seumawe, but had to return at noon. I requested @aiqabrago to postpone the schedule so that it could fill the show at FAMe Lhok Seumawe. Steemians @zainalbakri joined @aiqabrago and shared his writing experience at Steemit.
So, the discussion becomes more focused on the world of writing and Steemit. Common questions like @cheetah, plagiarism, passwords, comments, rewards, Steem, Steem Dollar, and liquefaction process. But essentially, some experienced FAMe members on the blog, agree that the rewards are the price received after the creative process at Steemit.
Interesting to hear @ichsanmaulana's remarks that an experienced blogger and earn a lot of money on blogs, do not feel great when entering Steemit. "Maybe we've grown up on another platform, when we enter Steemit, we have to follow the rules there. And there is no guarantee we will get the same success," @ichsanmaulana said who recently completed his undergraduate degree in Banda Aceh.
The curator @aiqabrago reminded members of FAMe using the Steemit platform to deepen their writing skills. "Don’t first focus on rewards because it can break the spirit of writing. And don’t compare with the success of the others. Just focus on the writing itself," @aiqabrago said.
In Steemit, people do have different ways to succeed. Clearly, there is no instant way, unless you have a lot to buy Steem and SBD. Another way must be with sweat and it is more dignified for all of us.

Fame_07.jpg

Well, FAMe and Steemit are different institutions and platforms but serve as a bridge for FAMe members to become successful writers. FAMe and Steemit are different classes of learning. for that, for FAMe members in Lhok Seumawe, Banda Aceh, Meulaboh (Aceh Barat), and many other cities in Aceh, I would like to read his views on FAMe activities so far. What benefits do you get, what changes you have felt after following the FAMe class, as well as what needs to be fixed in the future.
Write your views and input in the comment field. Comment length is free, but should contain all of the above elements. I wait until five hours ahead. There are 3 SBDs for the first I rated the most pithy, 2 SBD for the second best comment, and 1 SBD for the third best comment. Don’t forget vote and resteem this post as a form of concern and as evidence you have read it to completion. This only applies to FAMe members or FAMers in alls Aceh. Read carefully the terms please.
Members of FAMe Chapter Lhok Seumawe who already be the Steemians: @samymubarraq, @zubiragam, @yundriana, @rta, @darmawanbuchari, @yenniyunita,. @goresanpenaanfal, @panekmudi, @musfendi, @faisalsyuib, @nandaferiana, @zulfikarhusein, @nurhayati), @dumasari, @azwaranasilyas, @steemitilmu, @sitisarayulis, @ asmaulhusna91, @nasirage, @benimardaniat, @yusramaini, and @zhusahali.

Fame_10.jpg

Aktualisasi FAMers di Steemit: Menulis

Entahlah, ketika merumuskan teori lima hierarki kebutuhan, Abraham Maslow mengingat bahwa menulis salah satu di antaranya. Dari hierarki tersebut, barangkali menulis termasuk dalam kebutuhan akan penghargaan (esteem needs) atau kebutuhan akan aktualisasi diri (self actualization needs).
Namun, benarkah demikian?
Bagaimana kalau situasinya berbeda?
Seseorang tidak memenuhi kebutuhan hidupnya, tidak membuat skala prioritas berdasarkan urutan yang disampaikan Malow. Jangan lupa, Maslow merumuskan teori tersebut berdasarkan penelitiannya terhadap monyet. Bukan dengan manusia.

Semua kebutuhan dalam satu waktu

Contohnya begini, seorang mahasiswa sedang menuntut ilmu, pastilah memenuhi kebutuhan fisiologis (physiological needs) untuk di urutan pertama. Pertumbuhan membutuhkan nutrisi tinggi. Namun, saat bersamaan dia juga membutuhkan rasa aman (security needs) dan kebutuhan rasa dan memiliki kasih sayang (social needs) sehingga di masa kuliah juga bukan hanya memburu ilmu, bahkan terkadang lebih fokus memburu cinta sehingga kuliah terbengkalai, mandi pun malas, kebutuhan fisik lainnya terabaikan. Biasanya ini terjadi pada mahasiswa yang patah hati. Kalau mahasiswa yang sedang kasmaran, dampaknya bisa berbeda.
Di sisi lain, dia juga ingin menunjukkan eksistensi diri. Ingin membuktikan dirinya memiliki potensi dan menonjol dibandingkan dengan mahasiswa lain.Motivasi ini muncul bukan semata karena ingin menjadi anak yang berguna bagi nusa dan bangsa atau untuk mencapai masa depan gemilang, tetapi lebih didorong karena ingin memikat pujaan hatinya. Banyak contoh, musisi yang belajar keras menguasai alat musik dan kemudian menciptakan lagu, karena ingin membuat kagum perempuan yang dikaguminya.
Anda pernah mengalami pengalaman serupa? Kalau ada bisa menulisnya di Steemit agar bisa berbagi pengalaman dengan Steemians lain.

Misi Pendidikan FAMe

Manusia memilih satu atau beberapa profesi bukan sekadar sebagai sebuah pekerjaan, melainkan juga tempat menunjukkan aktualisasi diri. Dia membuktikan dirinya ada dengan bekarya, meninggalkan jejak yang indah di dunia fana. Salah satunya adalah dengan menulis. Entah visi seperti itu ada atau tidak di komunitas Forum Menulis Aceh (FAMe), tetapi hampir setiap pekan mereka bertemu, belajar, dan berdiskusi untuk meningkatkan kualitas tulisan. Pertemuan dan diskusi setiap saat terjadi di grup WhatsApp.
Saya sudah tiga kali mengajar di FAMe Chapter Lhok Seumawe. Biasanya, kelas belajar meminjam ruang Sekolah Sukma Lhokseumawe. Kali ini, mengambil tempat berbeda untuk mengganti suasana. Maka dipilihlah Relax Container Coffee di Jalan Merdeka, Lhok Seumawe, yang memiliki ornamen deretan pensil sebagai latar foto yang menarik. Titik selfie dan pencahayaan sekarang menjadi bagian yang harus diperhatikan pengelola kafe untuk memikat pengunjung, selain makanan minuman serta pelayanan tetap harus menjadi perhatian utama.
FAMe yang antara lain digagas jurnalis senior, Yarmen Dinamika, memberikan pelatihan menulis secara gratis kepada generasi muda di berbagai daerah di Aceh. Para penulis Aceh seperti @teukukemalfasya, @rismanrachman, @zainalbakri, @nasirage, sampai generasi yang lebih muda seperti @masriadi (sekadar menyebut sejumlah nama), dan banyak penulis lain, juga berbagi di FAMe di berbagai daerah. Para tutor ini juga tidak mendapatkan imbalan, mereka mendedikasikan ilmunya bagi calon penulis di Aceh.
Bagi saya, mengajar menulis—di mana pun—saya anggap sebagai belajar menulis. Mengajar mendorong kota untuk membaca buku, memperdalam ilmu. Apalagi di FAMe ada banyak editor tangguh seperti Yarmen Dinamika dan @teukukemalfasya yang selalu menyediakan waktu untuk membenarkan frasa dan kalimat salah, meski terkadang kesalahan kecil yang selama ini tidak dianggap sebagai kesalahan.
“Temukan 10 kesalahan kata dalam tulisan ini” adalah jenis pesan yang sering disampaikan Yarmen Dinamika di dalam grup. Diskusi kemudian menjadi panjang berdasarkan wawasan dan pengetahuan. Di akhir diskusi, Yarmen Dinamika akan menjadi letak kesalahannya sekaligus menyebutkan kalimat yang benar.
Metode seperti ini mendorong setiap anggota FAMe di seluruh chapter untuk berpikir, mencari tahu, dan belajar, sekaligus belajar menghagai pendapat orang lain, meski pendapat itu berbeda. Misi pendidikan FAMe berjalan secara alamiah dengan tingkat partisipasi peserta yang tinggi.

Aktualisasi diri di Samudra Steemit

Melalui FAMe calon penulis muda itu belajar, tetapi di Steemit mereka dapat mengekpresikan diri dengan berbagai jenis tulisan. Beberapa di antaranya baru mengenal Steemit setelah bergabung dengan FAMe. Ada juga yang sampai saat ini sedang menunggu password dari Steemit yang belakangan ini memang menuntut kesabaran lebih.
Dari tiga kali saya mengisi acara di FAMe Lhok Seumawe, dua di antaranya membahas soal menulis di Steemit dan memanfaatkan platform tersebut untuk berdiskusi mengenai dunia tulis-menulis. Bagi saya, ini menjadi kesempatan memberikan Steemit edukasi, mendorong semangat menulis di kalangan generasi muda, dan ikut serta membangun budaya literasi.
Steemit membuka kesempatan seluasnya bagi seluruh anggota FAMe di berbagai kota di Aceh untuk mengembangkan potensi menulis dengan benar. Menulis apa pun di Steemit terbuka lebar, mulai dari tulisan “serius” dan “berat” seperti yang disampaikan peserta @nandaferiana sampai tulisan ringan. Tulisan berat dn ringan sesungguhnya tergantung siapa yang menilai. Yang jelas, semuanya tertampung di Steemit. Sungguh rugi bila tidak memanfaatkannya.
Selain menulis, sedikitnya ada sembilan manfaat yang bisa diperoleh di Steemit seperti yang pernah saya posting sebelumnya. Berikut tautannya:

https://steemit.com/indonesia/@ayijufridar/steemit-di-hatiku-sembilan-berlian-di-samudra-steemit-or-20171225t223334748z


Fame_14.jpg


Kejutan kurator

Tema pembahasan kali ini adalah “Cerdas Mengelola Steemit” berkaitan dengan tulis-menulis. Di luar dugaan, kurator Steemit Indonesia @aiqabrago sedang berada di Lhok Seumawe, tetapi harus kembali pada siang hari. Saya meminta @aiqabrago mengundurkan jadwal sehingga bisa mengisi acara di FAMe Lhok Seumawe. Steemians @zainalbakri ikut mendampingi @aiqabrago dan berbagi pengalaman menulis di Steemit.
Jadi, diskusi menjadi lebih fokus pada dunia tulis-menulis dan Steemit. Pertanyaan yang sudah umum seperti @cheetah, plagiasi, passwords, komentar, rewards, Steem, Steem Dollar, dan proses pencairan. Namun intinya, anggota FAMe yang sebagian sudah berpengalaman di blog, sepakat bahwa rewards itu adalah harga yang diterima setelah proses kreatif di Steemit.
Menarik mendengar pendapat @ichsanmaulana yang mengingatkan kembali bahwa seorang blogger yang sudah berpengalaman dan mendapatkan banyak uang di blog, jangan merasa diri besar ketika masuk Steemit. “Boleh jadi kita sudah besar di platform lain, ketika masuk Steemit, kita harus mengikuti aturan di sana. Dan tidak ada jaminan kita akan mendapatkan sukses yang sama,” kata @ichsanmaulana yang baru saja menyelesaikan kuliah S1 di Banda Aceh.
Kurator @aiqabrago mengingatkan anggota FAMe memanfaatkan platform Steemit untuk memperdalam kemampuan menulis. “Jangan dulu fokus pada rewards karena bisa mematahkan semangat menulis. Dan jangan membandingkan dengan kesuksesan orang lain. Fokus saja dulu pada tulisan sendiri,” kata @aiqabrago.
Di Steemit, orang memang memiliki cara berbeda untuk sukses. Yang jelas, tidak ada cara instan, kecuali kalau memiliki banyak untuk membeli Steem dan SBD. Cara lain haruslah dengan cucuran keringat dan itu lebih bermartabat bagi kita semua.

Nah, FAMe dan Steemit adalah lembaga dan platform yang berbeda tetapi menjadi jembatan bagi anggota FAMe untuk menjadi penulis sukses. FAMe dan Steemit adalah kelas belajar yang berbeda. untuk itu, bagi anggota FAMe di Lhok Seumawe, Banda Aceh, Meulaboh (Aceh Barat), dan berbagai kota lainnya di Aceh, saya ingin membaca pandangannya tentang kegiatan FAMe selama ini. Manfaat apa saja yang kalian peroleh, apa perubahannya yang sudah kalian rasakan setelah mengikuti kelas FAMe, serta apa yang harus diperbaiki ke depan.
Tuliskan pandangan dan masukan kamu dalam di kolom komentar. Panjang komentar bebas, tetapi harus memuat semua unsur di atas. Saya tunggu sampai lima jam ke depan. Tersedia 3 SBD bagi komentar yang saya nilai paling bernas pertama, 2 SBD bagi komentar terbaik kedua, dan 1 SBD bagi komentar terbaik ketiga. Jangan lupa vote dan resteem postingan ini sebagai bentuk kepedulian dan sebagai bukti kalian sudah membacanya sampai tuntas. Ini hanya berlaku bagi anggota FAMe atau FAMers di seluruh Aceh. Baca dengan teliti persyaratannya.
Anggota FAMe Chapter Lhok Seumawe yang sudah memiliki akun di Steemit: @samymubarraq, @zubiragam, @yundriana, @rta, @darmawanbuchari, @yenniyunita, . @goresanpenaanfal, @panekmudi, @musfendi, @faisalsyuib, @nandaferiana, @zulfikarhusein, @nurhayati), @dumasari, @azwaranasilyas, @steemitilmu, @sitisarayulis, @asmaulhusna91, @nasirage, @benimardaniat, @yusramaini, dan @zhusahali.

Fame_09.jpg


Fame_12.jpg


Badge_@ayi.png

follow_ayijufridar.gif

Sort:  

Setiap kebutuhan manusia sesuai tingkatan yang diteorikan oleh Abraham Maslow saya dapat dari menulis. I found it form writing. Writing about everything. I remember that, pertama kali saya merasa sangat dihargai ketika menulis Adalah sewaktu guru wali kelas MIN dulu mengirim saya mewakili sekolah untuk ikut lomba mengarang tingkat SD se kabupaten aceh Utara pada tahun 1989. Waktu itu saya menang dan ada rasa puas, Bahagia, serta pengakuan dari guru waktu itu sangat membekas, malah gak hilang-hilang sampai saya lulus.

Setelah itu saya merasa bahwa menulis itu seperti jadi candu. Segala macam bentuk tulisan saya coba, mula dari cerpen, puisi, dan opini. Setelah hampir 30 tahun dan saat ini semua berubah apalagi setelah maraknya teknologi informasi. Perkembangan yang saya rasa menjadi titik balik kegiatan menulis saya adalah ketika bergabung dengan FAMe chapter Lhokseumawe.

Manfaat yang paling saya rasakan adalah pertama bertemu dengan para pengajar (tutor) yang sangat luar biasa. Mereka bersedia mengajar tanpa imbalan. Apa tidak luar biasa namanya? Kemudian bertemu dengan semua teman FAMe yang punya semangat dan tujuan yang berbeda-beda. Pertemuan dengan tutor dan teman-teman itu secara tidak langsung membuat pikiran saya semakin terbuka lebar dan pengetahuan juga semakin bertambah.

Perubahan yang saya rasakan setelah ikut kelas FAMe banyak, salah satu diantaranya adalah tulisan saya yang telah jadi selalu saya edit sendiri secara berulang-ulang. Ternyata ini penting seperti yang disampaikan oleh @teukukemalpasya sewaktu beliau memberikan materi. Disamping itu, @ayijufridar juga memberi perubahan kapada saya dalam kelas FAMe, terutama materia tentang Steemit. Semua orang butuh apresiasi, kalau tulisan kita ditolak media massa, arahkan saja ke Steemit. ada apresiasi kok disana, begitu kira-kira kata bang Ayi.

Apa yang harus diperbaiki ke depan? Menurut saya adalah praktek, terutama bedah tulisan. Setiap pertemuan FAMe sebaiknya para peserta tidak datang hanya untuk dengar-dengar saja, tapi mereka sudah mempersiapkan tulisan untuk dibahas besok, walau cuma satu paragraf.
Terus untuk tutor, sedapat mungkin agar menstimulasi peserta agar mangan malu-malu menunjukkan tulisannya sopaya dapat dibaca dan dibahas bersama.

Begitulah yang saya rasa setelah hampir 4 bulan bergakung di FAMe.

Bravo FAMe!

Waduh, @faisalsyuib kirim komentar saat sudah tutup warung. Padahal, komentarnya bagus sekali. Tapi, saya sangat mengapresiasi responnya yang indah. Ini hanya "kejutan" kecil saja bagi anggota FAMe di seluruh Aceh, hehehehe...

Saleum literasi @faisalsyuib. Saya upvoted saja komentar bagusnya.

Hahaha
Hana pupu bang ayi, setidaknya bisa dibaca oleh anggota FAMe Lhok terutama bagian ‘bawa contoh tulisan di pertemuan FAMe’

Beutoi Bang @faisalsyuib. Nyoe memang keu ta meukhem-khem sabe droeteuh di FAMe, hehehehe....

Terima Kasih bang @ayijufridar. Atas apa yg telah bg tulis ini sangat bermanfaat sekali buat kami khususnya saya. Karena dgn tulisan ini adalah sebuah pembelajaran gratis yang hanya membutuh kuota saja. Dan kunci dalam tulisan abg ini adalah siapa yang mau membaca sampai habis dan memahami atas apa yg di sampai dan seterus uji paktek sendiri agar apa yang telah dibaca sudah tersalurkan dgn baik yaitu belajar menulis walaupun dalam menulis saya masih banyak benang hitam nya yaitu salah sana sini. Semoga dgn tulisan abang ini menjadi motivasi buat saya dalam kegiatan tulis menulis. Terima Kasih bnyak atas ilmu gratis ini itu bgi saya pribadi.dan dalam tulisan ini ada foto saya yg pkek baju biru tangan di pipi pas di depan abg. Heheehaaa

Terima kasih @joelasnawi. Jangan lupa meresteem postingan ini sebagai salah satu syarat mendapatkan hadiah SBD bagi tiga komentar terbaik. Baca syaratnya dengan teliti. Saleum.

Ya bg @ayijufridar. Terima ksih atas himbauannya. Siap akan dilaksanakan.

Pikiran juga butuh makanan, hati, jiwa dan pikiran memerlukan nutrisi yang baik seperti halnya makanan bergizi untuk tubuh.
Jadi, bukan hanya tubuh saja yang memerlukan nutrisi. Jiwa juga memerlukan asupan gizi yang baik dengan pengetahuan termasuk juga dalam halenulis dan berbagi.
Figur yang memberikan ide ide yang bagus juga sangat di butuhkan dalam menulis, khusus dalam steemit.
Cobalah tidak mengisi pikiran atau jiwa anda dengan makananrohani, maka tidak akan lama jiwa anda lelah, hati resah. Anda akan mudah mengeluh, mudah frustasi, gampang emosi, dan sering mengkritik orang lain hanya karena kesalahan kesalahan temeh. Kita tidak akan dapat beraktualisasi sebagai mana saran Maslow.
Tubuh dan jiwa saling berkaitan keduanya, tidak dapat dipisahkan bila manusia mau disebut utuh. Kelemahan dalam tubuh bisa mempengaruhi jiwa, kekurangan dalam jiwa pasti akan mempengaruhi tubuh. Akan tetapi jiwalah yang memimpin tubuh, bukan tubuh yang menguasai raga. Kesehatan rohani lebih penting dari kesehatan tubuh.
Misalnya orang mengisi hati dan raganya dengan keadilan dan kebenaran, maka kebutuhan lainya akan tercapai.
Tidak heran kalau banyak orang yang memiliki motivasi rendah sekalipu kebutuhan akan rasa aman, cinta, dan harga diri terpenuhi. Setiap orang memerlukan merdeka dari ikatan kebutuhan kebutuhan jasmani dan rohani.

Benar sekali @edopramuja. Terima kasih komentarnya yang berkilau. Saleum.

kilauan kicauan @edopramuja boleh juga bang @ayijufridar

Sama sama bg @ayijufridar sukses terus bg waalaikumsalam bg.

Selama di FAMe, Nanda merasa memiliki sebuah keluarga baru. Keluarga yang begitu cinta pada dunia tulis-menulis, keluarga penuh dengan semangat, keluarga yang sarat motivasi, dan mimpi-mimpi mencerahkan peradaban lewat literasi. Dan disitu, Nanda kembali pada dunia yang begitu Nanda cintai dulu. I've come back to my world, to my home!

Jujur, awal mula sempat merasa sudah lupa pada hobi itu. Jika ada orang yang pernah "Talak Tiga" pada hobinya, itu adalah Nanda. Sekian lama Nanda tak menulis, tak bersentuhan dengan kata-kata, imajinasi itu seperti mati, dan kata-kata itu patah, lumpuh bahkan tak bernyawa. Nanda meninggalkan ia (hobi itu) seperti seorang kekasih meninggalkan pergi kekasihnya. Tanpa kabar apapun. Tanpa ada harapan untuk kembali.

Tapi di FAMe, sejak FAMe diinisiasikan oleh guru luarbiasa bagi kita semua, bahkan gurunya para penulis dan Jurnalis, yaitu Pak Yarmen Dinamika, Nanda akhirnya kembali pada "Kekasih" lama. Nanda menemukan dia kembali, "Kekasih" dan "Separuh Jiwa" yang sempat hilang dan mungkin Nanda sendiri yang meninggalkannya dengan kejam.

Perubahan itu kini jelas sangat terasa. Nanda kembali pada dunia yang begitu menyenangkan. Dunia kata-kata, dunia para pemain kata, dunia dengan beribu permainan imajinasi. Dunia yang menggembirakan. Dan FAMe, memberi nyawa kembali pada dunia itu, dunia yang sempat mati suri. Dan sekarang, I've been realized that i really love this field so much!

Meski FAMe masih belum tumbuh dewasa, dan masih banyak kekurangan disana-sini, tapi FAMe akan terus belajar untuk besar dengan cara-cara hebat. Karena di FAMe, tidak ada orang yang benar-benar pintar menulis, namun adalah orang-orang yang memiliki kemauan keras dan semangat untuk belajar menulis. Belajar menjadi bagian dari pelurus peradaban. Karena di FAMe, tidak ada anak raja maupun anak Ulama, maka seperti kata Imam Ghazali, menulislah!

Wah, baru tahu @nandaferiana pernah talak tiga dengan dunia tulis-menulis. Semoga setelah kembali rujuk , menemukan kemesraan yang melahirka banyak anak-anak, berupa karya dan buku pada akhirnya.

FAMe adalah sebuah komunitas, dan di Steemit juga banyak komunitas yang membuat kita berkembang. Bang Ayi lihat Nanda kemarin sudah semakin berkembang, hehehehe...

Terima kasih komentarnya @nandaferiana.

Komentar Terbaik Kedua = 2 SBD.

Selamat Nanda... Kamu luar biasaaaahhh... Angkat jempol deh buat @Nandaferiana...

Terimakasih Kak Yenni. Sampai ketemu lagi di kelas FAMe Sabtu ini ya kaak...

Sabtu ini KK off ya karena harus ke Banda dek @nandaferiana... Oiya adek KK Yen pingin ikutan.. boleh gak

Terimakasih banyak bang @ayijufridar. 2 SBD ini akan selalu terkenang dalam ingatan Nanda. Dan pastinya menjadi pemacu semangat untuk terus berkarya lewat tulisan.. Makasih banyak bang. :)

Seperti pada postingan saya kemarin tentang "FAMe dan Steemit sebagai duet maut memajukan dunia literasi Aceh", FAMe dan Steemit memang sangat dinanti kehadirannya oleh Aceh khususnya, dan Indonesia pada umumnya. Ini bukan tanpa alasan, selain karena minat baca dan tulis yang rendah, kehadiran wadah belajar literasi seperti FAMe dan Steemit memang sangat tepat. Keduanya memiliki visi dan misi serupa, yaitu ingin melahirkan pemuda kreatif dan mampu menghasilkan karya yang original tanpa mencomot punya orang lain.

Steemit sebagai media sosial baru yang antimainstream tentu saja sangat membantu pemuda-pemuda untuk menjadi lebih kreatif dan melek literasi. Serupa dengan FAMe, ia adalah wadah yang hadir dengan gratis dan terbuka untuk umum yang menempa muda-mudi agar lebih mencintai literasi.

Kehadiran FAMe dan Steemit sangat tepat dan ia harus disyukuri. Betapa tidak, kehadiran keduanya tepat di saat dunia literasi Aceh cenderung sedang lesu-lesunya. Anak-anak usia sekolah lebih tertarik menonton acara hedonisme di tv macam "Anak Jalanan" atau "Manusia Serigala" daripada membaca buku dan menulis.

Ini bukan hisapan jempol belaka, setidaknya jika dilihat dari hasil survei BPS tahun 2016 lalu yang memunculkan fakta bahwa 90,27 persen anak usia sekolah suka menonton televisi, sedangkan yang suka baca tulis hanya 18,94 persen. Maka kehadiran FAMe dan Steemit sudah sangat tepat untuk memenuhi kebutuhan manusia yang lain: baca dan tulis.

Barangkali begitu Bang @ayijufrudar.. :)

Setelah menunggu lima jam, saya memutuskan komentar ini sebagai komentar terbaik tentang Forum Aceh Menulis (FAMe) dan berhak atas hadiah 3 SBD. Jangan dilihat dari jumlahnya. Tetapi, semangat kebersamaan dan tetap semangat menulis @samymubarraq.

Komentar Terbaik Pertama = 3 SBD.

Siap, Bang. Intinya Keep Steem On! :)

Sepakat sekali @samymubarraq. FAMe dan Steemit hadir pada saat yang tepat dan saling mendukung, meski tidak ada hubungannya sama sekali. Dengan Steemit, kita mendapatkan tempat untuk berlatih menulis, mengekspresikan diri.

Terima kasih atas komentarnya yang bernas. Saleum.

Sama-sama Bang.. Saleum literasi..

Sangat disayangkan han jitem peu udep tag #aceh

Tulisannya cukup membuat saya termotivasi bang @ayijufridar😊👍 sukses terus karyanya bang...🙏

Bacalah sampai selesai, itu lebih baik. Terima kasih.

awal yang begitu sempurna, saya sengat menikmati kebersamaan yang begitu kompak. saya merasa banyak potensi yang belum terjamah. melalui wadah ini kita bisa terus memberikan kontribusi antar sesama steemian untuk tumbuh dan berkembang.

Benar sekali @nusantara. Setiap potensi harus dioptimalkan demi pertumbuhan bersama.

Tgk @mahdi-idris harus bergabung dengan FAMe dan mengajar materi khusus tentang puisi. Nanti saya sampaikan sama @nandaferiana.

Bang @ayijufridar, kapan isi di FAMe Banda Aceh sekali....?
salam kenal bang...

Siap kalau ada kesempatan @hayatullahpasee.

Sebenarnya tulisan dan catatan yang di sampaikan dalam postingan ini sangat jelas dan sangat menarik, sehingga tak ada kata untuk mengomentarinya, namun niat hati ingin saya sampaikan dalam komentar adalah saya ingin bergabung dalam FAMe Chapter Lhok Seumawe, masihkah ada kah lowongan? :D

Masih dong bang. Terbukan untuk umum, lintas usia dan profesi. Kelas FAMe Chapter Lhokseumawe diadakan setiap hari Sabtu pukul 14.00 wib, bertempat di sekolah Sukma Bangsa Lhokseumawe. Bila ada yg mau ditanyakan lagi seputar FAMe japri aja kemari ya bang 082364030005. Thank you.

Kalau untuk menjadi anggota FAMe masih ada lowongan @dayatsiaulia. Tapi kalau lowongan lain, jangan tanya di sini yaaa. Langsung saja ke @nandaferiana. Lowongan jadi valonteer di FAMe Lhokseumawe, maksudnya. Hehehehehe....

Nyan cap....👍👍👍....sangat mencerahkan

Terima kasih Bro @nasirage. Jangan lupa bercinta di pucuk manggrove beuh, hehehehe....

FAMe itu seperti eungkot masen (ikan asin) Bang @ayijufridar sangat enak meski dianggap kurang bagus untuk kesehatan, tidak bergizi dan sebagainya. FAMe adalah komunitas yang membuat penulis bisa nyaman walau profesi penulis masih dianggap kuran bergizi (baca: duit). Lalu Steemit memberi ruang kedua untuk dan setelah anggota FAMe mengekpresikan diri.

Singkat, padat, jelas, dan mahal @zulfikarhusein. Eugkot masen taleung itu mahal kan, kebetulan saya suka, hehehehe. Jangan lupa meresteem postingan ini sebagai salah satu syarat mengikuti komentar terbaik tentang FAMe. Tenggatnya sampai lima jam setelah postingan saya.

Terima kasih, Sampan Kecil yang kini sudah jadi Kapal Pesiar.

Hehe,,, benar bang @ayijufridar eungkot masen Taleung salah satu yang paking diminiati hehe...

Aamiin untuk semoga menjadi pesiar bang. Hehe..

Terima kasih juga untuk great postingan. Banyak sekali info penting sekaligus menarik dari postingan-postingannya.

Terima kasih kembali @zulfikarhusein. Keep spirit.

Sangat inspiratif bang, mohon bimbingannya untuk kami yang baru berlabuh.

Terima kasih @bairundra. Jumpa lagi di Steemit. Saleum.

Saya hapus dulu yang tadi... Krna gak baca sampai habis ada dapat sbd.... Krna lagi mau nyetir jemput emak... Tar saya ikutan setelah pesan berikut

Hhahahaha. Makanya kacau baca jangan setengah-setengah. Saya tunggu Yeyen di Simpang Cunda, tunggu komentarnya yang keren bernas, maksudnya. Hehehehe....

Okehh di mulai... Bismillah...
Mulanya saya ingin komentar tulisan pak @ayijufridar yang mudah di pahami, runtut tiap kalimat satu dengan lainnya, kira kira bisa gak ya saya seperti pak @ayijufridar dan lainnya.
Nah untuk kegiatan FAMe sendiri benar benar sangat bermanfaat bagi saya khususnya yang baru mengenal dunia menulis ini walaupun sedari kecil sudah menulis, tapi menulis yang bagaimana yang benar?? Itu semua saya dapatkan di FAMe Chapter Lhok yang sama sekali saya belum pernah tahu apa itu FAMe! Dan saya sangat bersyukur pada saat itu Kepala Sekolah menunjuk saya untuk ikutan acara "Kelas Menulis" oleh bapak @teukukemalfasya di sekolah Sukma Bangsa, disitulah awal mula saya mengenal apa itu sebuah tulisan. Benar benar saya Blank ( buta) untuk dunia tulis menulis ini. Dan pandangan pertama itu membuat saya "jatuh cinta" dengan FAMe yang di penuhi oleh penulis penulis handal from Beijing eh Aceh... Dan di steemit lah kita bisa melepaskan tulisan kita... ibarat pepatah " Pucuk di Cinta Ulam pun tiba", masuk kelas menulis sudah, menulisnya dimana?? Ya steemit jalan satu satunya hehehe...oke banget kan.!!
Untuk kedepannyan kalau bisa acara ini di adakan secara SERSAN (serius tapi santai) serius artinya setiap pertemuan terjadwal dan inti dari pertemuan menghasilkan kemajuan bagi peserta, santai artinya gak melulu harus di ruang kerja atau sekolahan, di alam terbuka atau di coffe lebih memberi suasana kekeluargaan.
"Bergadang jangan bergadang"
"Begitu kata bang haji Rhoma irama",
"Kalau ada pertemuan mendatang"
"Insyaallah saya akan ikutan juga"
Bravo FAMe
And buat para penulis from Aceh
I love u all....
"Salam literasi" By @yenniyunita

Jangan lupa atur spasi yang rapi @yenniyunita agar postingannya enak dibaca. Tinggal tekan enter saja, kok. Atau di laptopnya tidak ada enter, adanya entar? Hehehehe...

Siap pak @ayijufridar. Gak pake labtop pake hp jadi yang ada entar kwkwkkw...makasih pak masukannya

FAMe merupakan sebuah forum yang saya cari selama ini. Sudah lama saya bercita cita menjadi penulis. Beberapa tulisan sering saya kirim ke Hr. Serambi Indonesia maupun media lain, tetapi baru sekali di muat. Akhirnya saya muat di blog pribadi. Saat mengenal steemit, saya menemukan salah satu tempat mengekspresikan diri melalui tulisan. Postingan saya di seteemit mayoritas tentang tulisan terutama yang bertemakan pendidikan. Di FAMe saya menemukan pencerahan bagaimana menulis yang baik. Saat mengikuti FAMe bersama @teukukemalfasya, beliau berpesan agar tulisan yang kita tulis termasuk di steemit paling tidak terdiri atas 400 kata. Sejak saat itu tulisan di steemit selalu minimal 400 kata. Melalui FAme banyak manfaat yang saya rasakan, misalnya tata cara penulisan, gaya bahasa, konotasi, dan beberapa platform lainnya. Selain itu juga saya memiliki peningkatan dalam mengexplore ide menjadi tulisan. Perubahan yang saya rasakan yaitu menambah semangat untuk menulis. Saat ini saya sedang menulis sebuah buku bertemakan pendidikan, juga artikel yang akan saya bukukan dalam bentuk buku antologi bersama komunitas Ikatan Guru Indonesia (IGI). Sebagai saran, FAMe kedepan harus mampu menigkatkan kualitas. Forum ini sangat bagus, sehingga saya berharap lebih banyak lagi guru-guru penulis yang bergabung dalam forum ini. Salam FAMe.

Menjaga motivasi menulis agar selalu berada di level atas, terkadang lebih sulit dibandingkan dengan menulis itu sendiri. Untuk itulah kita membutuhkan komunitas untuk menjaga semangat agar tetap berada di level atas. Terima kasih @darmawanbuchari.

Komentar Terbaik Ketiga = 1 SBD.

Terima kasih bang @ayijufridar. Untuk itu saya selalu berusaha bergabung di komunitas yang sesuai untuk mengembangkan budaya menulis. Demikian juga dengan steemit.

Sama-sama @darmawanbuchari. Kembangkan kemampuan menulis dengan memanfaatkan platform Steemit. Kita fokus pada aspek kualitas konten saja dulu, yang lain-lain pasti menyusul dengan sendirinya.

Pikiran dan jiwa perlu nutrisi... keren tulisannya... menginspirasi

Sepakat @kriting. Terima kasih.

Saya akan berusaha fokus pada tulisan dan cara saya, dan tetap istiqamah memilih jalan yang bermartabat, terima Kasih untuk rangkuman pertemuan di container caffe, untuk memilih foto yang ada gambar saya, dan mengikut sertakan nama saya di penutup tulisan hehehehe Bravo bang Ai

Terima kasih kembali @dumasari. By the way, yang mana neh @dumasari? Hehehehe....

Sangat bagus. Terimakasih Bang @ayijufridar. Ohya Bagaimana caranya FAMe ada cabang di Aceh Timur? Salam KSI tetap jaya.

Kalau soal itu, harus Bang Yarmen Dinamika atau @nandaferiana atau @asmaulhusna yang menjawab Bang @ilyasismail. Tapi, mudah, kok. Di Meulaboh juga sudah ada.

Terimakasih @ayijufridar salam KSI

mohon bimbingannya kanda bek tuwo neu follow kanda @zulfahri

Assalamu'alaikum bang @ayijufridar, saya baru di sini.saya sangat setuju dengan Abang walaupun saya belum pernah berpartisipasi dalam kegiatan FAMe ini, karena dengan adanya kegiatan yang seperti ini kami para pemula jadi tau dan belajar bagaimana cara menulis dengan benar serta bagaimana platform ini bekerja, terima kasih atas tambahan ilmunya.

Terima kasih @fakrol. Keep spirit. Bergabunglah dengan FAMe. Gratis dan banyak penulis hebat menjadi mentor di sini. Saya juga kadang hadir sebagai peserta, kok....

Mantap benar bg

sangat membantu kak

Terima kasih sekali @asqal. Keep spirit.

Saya tidak bisa berkomentar lebih dkarnkn saya tidak paham FAMe.. terlihat bagus dan menarik saya tertrik untuk bergabung.
Salam anak aceh Bang @ayijufridar

Kalau boleh tahu @khairulwalad tinggal di mana? FAMe ada di seluruh Aceh, nanti bisa bergabung untuk belajar menulis bersama secara gratis.

Saya tinggal di sabang bg @ayijufridar

upvote back dan follow back dong

Get, Bang. InsyaAllah, siap membantu.

saya berharap untuk pertemuan selanjut di sukma bangsa saya bisa hadir dan mengikuti pelatihan menulis ini bersama kurator-kurator steemit. tapi kalau berbicara mahasiswa yang fokus mengejar cinta, itu bukan saya bang hehehe. dan saya tetap mandi walaupu tanpa cinta. oya bang ada postingan baru saya yang judul, pengalaman ku motivasi ku.

Tidak selamanya ada kurator @popon. Waktu itu kebetulan saja kurator sedang berada di Lhokseumawe. Tapi, para Steemian lain banyak yang hadir. Kita bisa berdiskusi dan belajar bersama. Nanti, kita selingin acara dengan stand up comedy dengan tema Steemit. Kita bisa minta anggota FAMe menyumbang tawa, meski stand up-nya garing, hehehehe.....

Hahaha.. gak bakal garing bang wkwkw

Nuebi bue loe sbd bang. Nuek tamah semangat maggots FAMe 😁

Bue hanjeut tabie, taköt digugu lè sibin eunteuk Nyak @cuteros. Hehehehehe.

thank's bro ayi.
dalam komen ini saya ingin menyampaikan bahwa saya sangat terinspirasi dengan sosok yang luar biasa yang handal dalam menulis, banyak tulisan bro ayi yg saya baca, dan semuanya menarik, saya sudah lama mengenal sosok bro ayi, waktu pertama saya melihat langsung ketika p.lailan masih anggota KIP Aceh Utara, kebetulan pada waktu itu bro ayi satu ruang kerja dg p.lailan dan saya pun sering keluar masuk ruang tersebut, namun saya tidak pernah komunikasi langsung dg bro ayi, mungkin waktu itu saya takut mengganggu kerja bro ayi, padahal saya pengen banyak syering tentang menulis, saya sangat menyesal sampai saat ini tidak memanfaatkan momen yang ada. mudah2an ada momen lain, saya bisa berintraksi dan komunikasi langsung untuk syering tentang menulis.
untuk saat ini ada beberapa tulisan saya belum berani saya orbitkan, terakhir tulisan saya hasil dari tesis saya jadikan buku, waktu itu pernah saya syer dengan seorang penulis di Jakarta dan juga penerbit namanya Indra J. Piliang, namun komunikasi dg beliau terbatas, mungkin beliau sibuk dg tugasnya sendiri. Saat ini saya bener2 bingung kemana saya harus syer lagi, sangat berharap bisa berjumpa dengan bro ayi.
mengenai postingan tulisan bro ayi diatas, sangat setuju sekali, bahwa stimeet ini merupakan salah satu wadah untuk mengaktulisasi karya teman-teman..

Saya tidak luar biasa @annamiswar, itu fitnah kalau, hehehehe. Biasa saja, kok. Kalau sudah luar biasa, pati biasa di luar dan tidak akan di Lhokseumawe atau di Aceh lagi. Tetapi, kita terus menjaga semangat dan terus belajar menjadi lebih baik dari satu hari ke hari yang lain.

Kalau masih di Lhokseumawe, kita bisa diskusi kapan ada waktu. Saya masih di ruangan yang sama dan masih di kursi sama. Dulu dengan Lailan, sekarang dengan @rizwanhajiali, tokoh HMI juga. Saleum.

👍 sudah di upvote ya

Terima kasih @lusanamaya. Saleum.

Sukses selalu bg ayi.
Salam kangeun dari lon

Alhamdulilah bg ayi, salam kangeun bg ya..insyaAllah kami akan mengundang bg ayu sige.

Jeut @abupasi.alachy. Tanyoe saban-saban ta meureuno. Memang ka wajeb meurumpok tanyoe. Ka trep hana bersua.

@ayijufridaf semoga para stemiaan aceh bisa menghasilkan tulisan terbaik

Bereh bang ayi

Bang... Sangat bermanfaat! Salam steemians

Coin Marketplace

STEEM 1.19
TRX 0.14
JST 0.144
BTC 62754.68
ETH 2214.66
BNB 557.14
SBD 8.82