Creating Dependence for get the Power (Bilingual)

in indonesia •  last month

In many organizations we often meet, a leader at the lower, middle, and upper levels creates an organizational system dependency. The aim is to preserve power so that the wheels of the organization cannot run optimally without the presence of the relevant officials.

Under these conditions, the leader will always be needed. Dependence was deliberately created to raise the bargaining position. Even if time travel makes him unable to stay in that position, he has a bargaining position to place his people or to get a certain position at the upper level.

This is not a commendable act, of course. We can find such a mode anywhere, in any institution, both private companies and government institutions. To streamline its interests, people like this have several followers to work together.

However, because this plot consists of people who only make profits, the ties between them are very fragile. When their opportunities are closed, when they are in a big problem, one by one the followers will break away.

To avoid disruption of the organization's wheels, people like this should not be given the opportunity from the start. If you have got a position for a long time, then someone like this can create a bigger problem that can harm the company.

If the organizational system has run strong, people like this cannot do much. Usually, cunning people like this can act arbitrarily in an organization that is still looking for forms, systems that are still fragile, weak supervision, and filled with people who prioritize their own interests rather than organizational goals.

*****

Image source: 1, 2, 3, 4

*INDONESIA*

Menciptakan Ketergantungan untuk Kekuasaan

Di banyak organisasi sering kita temui, seorang pimpinan di level bawah, menengah, sampai level atas menciptakan ketergantungan sistem organisasi. Tujuannya adalah melanggengkan kekuasaan agar roda organisasi tidak bisa berjalan maksimal tanpa kehadiran pejabat bersangkutan.

Dengan kondisi demikian, pimpinan tersebut akan selalu dibutuhkan. Ketergantungan itu sengaja diciptakan untuk menaikkan posisi tawar. Kalaupun perjalanan waktu membuat dia tidak bisa bertahan di posisi tersebut, dia memiliki posisi tawar untuk menempatkan orang-orangnya atau untuk mendapatkan posisi tertentu di level lebih atas.

Ini bukan tindakan terpuji, sudah tentu. Kita bisa menemukan modus seperti itu di mana saja, dalam lembaga apa saja, baik perusahaan swasta maupun lembaga pemerintahan. Untuk memuluskan kepentingannya, orang seperti ini memiliki beberapa pengikut untuk bekerja sama.

Namun, karena komplotan ini terdiri dari orang yang hanya mengeruk keuntungan, ikatan di antara mereka sangatlah rapuh. Ketika peluang mereka sudah tertutup, ketika mereka masuk dalam masalah besar, satu persatu pengikut akan melepaskan diri.

Untuk menghindari terganggunya roda organisasi, sebaiknya orang seperti ini tidak diberi kesempatan sejak awal. Kalau sudah mendapatkan jabatan dalam waktu yang lama, maka orang seperti ini bisa menciptakan masalah yang lebih besar yang bisa merugikan perusahaan.

Bila sistem organisasi sudah berjalan dengan kuat, orang seperti ini tidak bisa berbuat banyak. Biasanya, orang licik seperti ini bisa berbuat seenaknya dalam sebuah organisasi yang masih mencari bentuk, sistem yang masih rapuh, pengawasan lemah, dan dipenuhi orang-orang yang mengutamakan kepentingan sendiri dibandingkan tujuan organisasi.

*****

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

@mukhtarilyas, setuju bang @aiqabrago yang perlu dibangun dalam sebuah organisasi adalah kekuatan sistem yang mengacu kepada SOP. Penempatan staf yang sesuai dengan formasi dan kualifikasi ijazah yang dimiliki sangat berpengaruh kepada sebuah sistem akan berjalan dengan baik. Hindari pekerjaan tersentral tunggal pada seorang staf. Jadi harus open. Salam sukses selalu.

Ketidak stabilan pendirian, sikap dan prilaku orang semacam ini memang sangat mudah kita dapati, terutama di instansi pemerintah atau terkait lainnya, saya paling setuju seperti artikel bg @aiqabrago selamat beraktifitas dan sukses selalu

Ulasan @aiqabrago benar sekali, hampir semua organisasi sama, semoga kedepan organisasi apapun untuk lebih bijak selalu ada evaluasi yaitu evaluasi perjam, evaluasi harian, evaluasi mingguan, evaluasi bulanan, dan evaluasi tahunan sesuai tingkatan kebutuhan.

artikel yang menarik untuk di baca ini bg. orang seperti itulah yang membuat rugi sebuah perusahaan. dan saya setuju dengan bg, bahwa orang yang seperti ini tidak boleh diberikan kesempatan sejak awal.

Posted using Partiko Android

Saya setuju dan sangat sepakat
Setelah membaca lebih detil dari penjelasan di atas. Ini tulisan yang sangat briliant, karena kata-katanya mudah untuk di pahami. Memang tipe orang seperti penjelasan di atas tidak seharusnya ada dalam suatu komunitas, karena cara kerjanya ibarat benalu, dia hanya memikirkan kepentingannya sendiri, orang seperti ini harus kita waspadai.

Salam ksi bang @aiqabrago😊

Tulisan yang informatif bagi saya, kekuatan sistem memang sangat berpengaruh dalam hal apapun, sehebat apapun ilmu tanpa dukungan sistem maka akan mudah terseret dengan pengaruh lainnya,
Terimakasih telah berbagi pengetahuan
Salam
@iskandarawe