The Diary Game - Better Life || Jum'at, 14 Oktober 2022 ~ Mengantar Si Bungsu Berobat Ke Klinik AURI, Semplak-Bogor

in Steem SEA2 years ago


img_1665852165122.jpg

Si bungsu berobat di klinik AURI Semplak, Bogor

Salam sejati sahabat Steemit semua. Pukul 6 pagi saya sudah di bangunkan oleh istri. Si bungsu yang sudah terbangun langsung menghampiri ayahnya yang tidur di ruang depan. Kondisi si bungsu semakin memburuk dengan napas yang serasa berat. Asma bawaan dari batuk dan pilek membuat si bungsu terlihat berat dan sesak bernapas. Pagi ini kami akan membawa si bungsu berobat ke klinik langganan kami yang sudah terdaftar di kartu BPJS kesehatan milik kami.

IMG_20221014_072533_383.jpg

Si bungsu pagi ini

Istri segera beres-beres rumah agar bisa cepat rapi karena sebentar lagi kami akan ke klinik. Saya yang masih mengantuk berat karena memang badan sedikit agak drop dan lesu segera bangkit dari kasur dengan penuh semangat menuju kamar mandi untuk cuci muka saja dan langsung salin pakaian bersiap untuk berangkat ke klinik. Istri juga sudah rapi. Si bungsu hanya ganti pakaian dengan yang bersih dan langsung mengenakan jaketnya.

Pukul 8 pagi kami segera berangkat. Si sulung nurut saat tidak kami ajak ikut ke klinik. Dia menunggu rumah saja. Meskipun si sulung juga kurang sehat badannya tapi si sulung lebih tangguh daya tahan tubuhnya, jadi tidak saya ajak untuk berobat ke dokter. Si bungsu sudah terlihat pucat mukanya karena efek sesak napas yang membuat kesulitan bernapasnya. Perutnya kembang kempis naik turun. Si bungsu yang biasanya ingin duduk di depan, kali ini dia ingin duduk di belakang bersama mamahnya.

Sampai di klinik ternyata sudah banyak orang yang ingin berobat. Saya segera mendaftar di loket pendaftaran dengan kartu BPJS KESEHATAN atas nama si bungsu. Si bungsu dapat nomor urut 20. Istri juga sekalian periksa gigi nya mumpung sedang di klinik. Si bungsu bersama saya antri menunggu di panggil dokter.

IMG_20221014_091530_747.jpg

IMG_20221014_091416_076.jpg

Si bungsu berobat di klinik AURI Semplak, Bogor

Sekitar pukul 11:30 siang giliran si bungsu yang di panggil untuk di periksa. Dokter nya kuatir dengan kondisi si bungsu yang kesulitan bernapas dan perut yang kembang kempis. Dokter meminta si bungsu di uap di rumah sakit di ruang UGD. Tapi saya menolaknya karena saya lebih tahu dengan situasi si bungsu dan berdasarkan pengalaman yang lalu. Saya minta si bungsu di beri resep sesuai yang ada di buku laporan data pasien atas nama si bungsu. Karena berdasarkan pengamatan dan pengalaman, cukup dengan obat tersebut si bungsu akan langsung membaik. Dan kebetulan kami juga memiliki dehumidifier yang menghasilkan uap.

Selesai si bungsu di periksa, istri menunggu resep obatnya di apotik klinik. Saya mengajak si bungsu menunggu di parkiran. Tapi di parkiran si bungsu muntah saat di gendongan ayahnya. Muka dan pakaian si bungsu terkena muntah, termasuk pakaian dan celana saya. Sepertinya si bungsu hanya masuk angin yang kedalon. Selesai muntah cukup banyak, si bungsu minta di belikan bakso. Tapi ternyata baksonya terlalu kenyal saat saya memakannya, seperti memakai bahan kimia atau pengawet dan tidak alami. Baru sedikit si bungsu makan baksonya langsung saya larang memakannya lagi demi keselamatan si bungsu.

Istri sudah selesai mengambil obatnya. Kami segera pulang ke rumah. Sampai di rumah, si bungsu minta roti yang tadi kami beli saat kami baru jalan ke klinik. Alhamdulillah perut si bungsu sudah terisi dengan roti. Saya segera memberikan obat dari dokter di klinik. Selesai minum obatnya, si bungsu yang masih loyo pucat langsung tertidur. Mungkin efek ctm yang ada di dalam obatnya, sehingga si bungsu langsung tertidur pulas. Saya segera menyiapkan dan menghidupkan dehumidifier dan di letakkan di dekat si bungsu tidur.

IMG_20221014_123415_076.jpg

Dehumidifier di hidupkan di dekat si bungsu tidur

Melihat si bungsu sudah tertidur pulas, pukul 12:30 siang istri pamit pergi ke rumah ibunya. Si sulung ikut bersama Mamahnya. Saya menemani tidur si bungsu. Sekitar pukul 13:30 si bungsu terbangun karena melihat ayahnya sedang meracik herbal lagi. Si bungsu langsung ikut membantu ayahnya. Kata si bungsu, dia sudah sehat. Alhamdulillah. Saya amati napas si bungsu memang sudah tidak sesak lagi, meskipun masih sesekali batuk dan pilek. Melihat si bungsu sudah membaik, saya ijinkan si bungsu membantu meracik herbal yang sudah di mulai.

IMG_20221014_142720_357.jpg

IMG_20221014_134958_528.jpg

Si bungsu membantu meracik obat herbal

Pukul 15 sore istri pulang tanpa si sulung. Katanya si sulung ingin menginap di rumah nenek. Di luar sudah mulai turun hujan deras. Kami bertiga hanya tiduran di ruang tamu. Si bungsu sudah mulai aktif dan mau makan meskipun hanya mau makan 2 potong ayam tanpa nasi. Tapi itu sudah sangat baik untuk stamina nya. Sore hari si bungsu di minumkan obatnya lagi.

IMG_20221014_172352_957.jpg

Si bungsu mau makan ayam hingga 2 potong

Mungkin efek dari obat yang di minumnya, pukul 19:30 malam si bungsu sudah tertidur lagi dengan nyenyak nya. Saya yang memang sudah sangat mengantuk ikut ketiduran di samping si bungsu. Istri yang masih belum mengantuk kami tinggal sendirian melek.

Demikianlah kisah keseharian saya di hari Jum'at, 14 Oktober 2022 dari pagi hingga malam hari yang bisa saya abadikan dalam jejak digital di blockchain Steemit ini. Semoga bermanfaat. Saya mohon maaf jika ada tulisan-tulisan saya yang masih kurang sempurna dalam tata bahasanya.

Salam bahagia

About me

My Channel Youtube: https://m.youtube.com/channel/UCY4V70hzWFbekTuPI2G661g

PictureSmartphone
ModelInfinix Hot 12
Original Picture@alhasan
LocationBogor, Indonesia
Sort:  
 2 years ago 

Semoga lekas sembuh kakak ☺️ Dijaga kesehatannya ya, adik khanza dan khalif juga sakit di rumah. Lagi musim kayaknya huhu

Aamiin. Iya bu, memang sedang musim hujan cuacanya dingin. Semoga adik khanza dan khalif lekas sembuh juga ☺️.

 2 years ago 

Aamiin Allahumma Aamiin ☺️🙏🏻

Coin Marketplace

STEEM 0.20
TRX 0.14
JST 0.030
BTC 67275.57
ETH 3480.50
USDT 1.00
SBD 2.67