Pernikahan yang diatur di India: cerita dan opini. Bagian tiga

in esteem •  8 months ago 

Jadi, kita melanjutkan perjalanan ke dunia melodrama India, yang terjadi dalam kenyataan, dan bukan di layar.

Pencarian pasangan hidup di India adalah keseluruhan epik, orang India sendiri akan menceritakannya

Kisah kesembilan

Saya seorang gadis India Selatan dari kasta tertinggi. Keluarga saya sangat liberal, jadi saya tidak tahu cara memasak, saya tidak tahu cara membuat kopi, saya tidak tahu apa-apa tentang aturan puja (doa). Ibuku suka musik dan membuatku belajar musik. Di sini adalah mencari pengantin pria untuk saya. Seorang pria dengan orang tuanya datang ke rumah kakek-nenek saya. Seluruh keluarga kami juga ada dalam koleksi.

Keluarga seorang pemuda tampak konservatif. Mereka memandang rendah saya. Tiba-tiba, paman saya berkata tentang saya: “Dan dia tahu bagaimana cara bernyanyi dengan baik!” Mereka membuat saya bernyanyi. Kemudian, untuk beberapa alasan, nenek saya mengatakan bahwa cucu-cucunya yang lain (sepupu saya, yang tertawa bersama) juga bernyanyi. Akibatnya, semua orang mulai bernyanyi. Dan saya tidak pernah berbicara dengan seorang pria.

***Kemudian saya bertemu tunangan lain. Dia aneh. Kami pergi ke kamarnya dan mulai berbicara. Dia bertanya: "Apakah kamu punya pacar?", Saya menjawab: "Apa? Jika saya punya, mengapa saya harus datang ke sini? ” Dia mengatakan bahwa kadang-kadang anak perempuan di bawah tekanan dan dipaksa untuk menikah, dan bahwa dia tahu seorang gadis dengan nama seperti saya, jadi dia melarikan diri setelah pernikahan. Horoskop kami bertepatan dengannya. Ibuku membuatku berbicara dengannya lagi. Dia menelepon, dan aku sedang main film dengan teman-teman dan menelpon. Saya menulis bahwa saya akan menelepon Anda kembali. Dan dia menulis: "Kamu main-main dengan saya dan abaikan." Itu dia.Orang ketiga itu sangat membosankan (kami bertemu di kafe). Kemudian kami berjalan-jalan, dan dia meminta untuk memotretnya sepanjang waktu. Yang satu, setiap pohon. Saya tidak pernah melihatnya lagi ... Saya tidak tahu apakah saya akan menemukan seorang suami sama sekali.****

Kisah kesepuluh

Di India, semua orang percaya pada horoskop. Saya melihat bagaimana pernikahan itu dibatalkan, karena pengantin wanita, yang pada mulanya menyatakan dirinya ateis, memutuskan bahwa mempelai laki-laki itu menipunya tanpa membuat horoskop.

Suatu kali seorang gadis memberi tahu saya pada pertemuan pertama kami (dan terakhir) bahwa dia sama sekali tidak percaya pada astrologi, kecuali bahwa dalam horoskop seorang pria seharusnya tidak ada “mangalica” (dalam astrologi itu dianggap buruk jika Mars berada di posisi tertentu di langit waktu ketika kamu lahir). Saya memintanya untuk mengklarifikasi apa yang ada dalam benaknya.

Seperti yang diharapkan, dia bahkan tidak menduga bahwa horoskop adalah peta langit, dan setiap ramalan bintang tidak dapat dilakukan tanpa Mars. Saya mengatakan kepadanya bahwa posisi Mars dalam horoskop saya benar-benar normal, saya bukan "mangalik". Dia menjawab: "Tidak, satu-satunya syarat saya: ramalan anak laki-laki harus tanpa Mars!" Mungkin dia sedang mencari seorang Mars?

Kisah kedua belas

Saya sudah menikah selama 2,5 tahun sekarang, dan saya benci suami saya. Saya merasa bahwa itu tidak cocok untuk saya sama sekali. Saya berharap yang terakhir bahwa pernikahan akan dibatalkan karena satu alasan atau lainnya. Hanya ketika sang suami memakai syndur (garis merah di tengah rambut, melambangkan pernikahan), saya menyadari bahwa tidak ada jalan kembali.Saya seorang mangalik, jadi ramalan bintang saya tidak pernah cocok dengan calon suami. Suatu kali, dia bertepatan dengan horoskop orang yang tinggal di daerah kami. Ibu senang karena pria itu tampan, dia diterima dengan sopan. Saya bertemu dengannya, dan tidak dapat menemukan kesamaan apa pun di antara kami. Dia tidak suka membaca, dan saya suka buku. Dia membutuhkan istri yang sederhana, seorang ibu rumah tangga, dan saya memimpikan karier. Saya tidak ingin menikah dengannya, tetapi ibu saya mengatakan bahwa ayah akan bahagia, dan dia juga, karena saya akan tinggal di daerah kami. Saya setuju.

Sekarang saya memiliki bayi berusia empat bulan, pelukan yang baik. Semua orang senang kecuali aku. Suami adalah orang yang jujur, tetapi saya merasakan sesuatu dalam diri saya meninggal hari itu ketika saya menikah. Ketika kita mengatakan, kita tampaknya berasal dari dunia yang berbeda, dia tidak tertarik pada apa yang menarik bagi saya. Pemikiran kita tidak sama. Untuk membuat orang lain bahagia, saya menjalani kehidupan yang menyedihkan dan berisiko melukai banyak orang jika saya memutuskan untuk mengubah hidup ini. Jika saya sedikit lebih keras dengan orang tua saya, dan memberi tahu mereka bahwa saya tidak ingin menikah dengannya, setelah bertengkar, mereka akan mengerti.Ayah mertuaku tenang, suamiku bukan pemabuk, tapi percayalah, ini tidak membuat masalahku menjadi kurang penting, karena aku terus menerus mengalami penderitaan mental. Saya memasuki ruang tertutup kehendak bebas saya sendiri, saya tidak suka berada di sini dan saya tidak melihat jalan keluar

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Congratulations @maywelder! You have completed the following achievement on the Steem blockchain and have been rewarded with new badge(s) :

Award for the number of upvotes

Click here to view your Board of Honor
If you no longer want to receive notifications, reply to this comment with the word STOP

Do not miss the last post from @steemitboard:

SteemitBoard Ranking update - Resteem and Resteemed added

Support SteemitBoard's project! Vote for its witness and get one more award!