Sejarah Ripple Sebagai Mata Uang Digital

in #steemitlast year

shutterstock_1306247050.jpg
Sejarah

Ripple dirancang oleh Jed McCaleb dan dibangun oleh Arthur Britto dan David Schwartz yang kemudian mendekati Ryan Fugger yang memulai debutnya pada tahun 2005 sebagai layanan keuangan untuk memberikan opsi pembayaran yang aman kepada anggota komunitas online melalui jaringan global. Fugger telah mengembangkan sistem yang disebut OpenCoin yang akan berubah menjadi Ripple. Perusahaan juga menciptakan bentuk mata uang digitalnya sendiri yang disebut XRP untuk memungkinkan lembaga keuangan mentransfer uang dengan biaya dan waktu tunggu yang dapat diabaikan. Pada 2013, perseroan melaporkan adanya minat dari perbankan karena menggunakan sistem pembayarannya.

Pada 2018, lebih dari 100 bank telah mendaftar, tetapi kebanyakan dari mereka hanya menggunakan teknologi perpesanan XCurrent Ripple, sambil menghindari cryptocurrency XRP karena masalah volatilitasnya. Perwakilan dari Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT), yang dominasi pasarnya ditantang oleh Ripple, berpendapat bahwa masalah skalabilitas Ripple dan solusi blockchain lainnya masih belum terpecahkan, membatasi mereka pada aplikasi bilateral dan intra-bank. Seorang eksekutif Ripple mengakui pada tahun 2018 bahwa "Kami memulai dengan blockchain klasik Anda, yang kami sukai. Tetapi masukan dari bank adalah Anda tidak dapat menempatkan seluruh dunia pada blockchain."

Ripple mengandalkan buku besar bersama, yang merupakan database terdistribusi yang menyimpan informasi tentang semua akun Ripple. Chris Larsen mengatakan kepada Stanford Graduate School of Business bahwa jaringan tersebut dikelola oleh jaringan server independen yang membandingkan catatan transaksi mereka, dan bahwa server secara teori dapat menjadi milik siapa saja, termasuk bank atau pembuat pasar. Ripple memvalidasi akun dan saldo secara instan untuk transmisi pembayaran dan mengirimkan pemberitahuan pembayaran dalam beberapa detik. Pembayaran tidak dapat diubah, dan tidak ada tagihan balik.

Ripple Labs terus menjadi kontributor utama kode untuk sistem verifikasi konsensus di belakang Ripple, yang dapat "berintegrasi dengan jaringan bank yang ada". Sejak 2013, protokol ini telah diadopsi oleh semakin banyak lembaga keuangan untuk "menawarkan opsi pengiriman uang alternatif" kepada konsumen. Pada Desember 2014, Ripple Labs mulai bekerja dengan layanan pembayaran global Earthport, menggabungkan perangkat lunak Ripple dengan sistem layanan pembayaran Earthport. Kemitraan ini menandai penggunaan jaringan pertama dari protokol Ripple. Pada 29 Desember 2017, XRP sempat menjadi cryptocurrency terbesar kedua, dengan kapitalisasi pasar US $ 73 miliar.

Coin Marketplace

STEEM 0.26
TRX 0.08
JST 0.042
BTC 29166.78
ETH 1946.28
USDT 1.00
SBD 2.54