Apa Yang Diperlukan Untuk Meningkatkan Skala Pada Blockchain (Genaral Basic)

in #skala11 months ago (edited)

image.png

Desentralisasi peer-to-peer (p2p) pembesutan sebuah sistem pembayaran digitalisasi, seperti yang kita datang untuk mengetahui teknologi blockchain, adalah untuk mendapatkan popularitas luas. Diskusi mengenai adopsi massal sedang berlangsung, dan para ahli dari seluruh dunia mencoba untuk membuat teknologi yang dapat digunakan untuk secara massal. Sementara sistem pembayaran yang tak dapat di percaya tampaknya telah diambil, ada satu masalah yang cukup mengganggu jaringan blockchain yang paling populer hari ini adalah skalabilitas, termasuk ada dalam transaksi, blok, kecepatan, tanda tangan (signature), efesiensi, node dan klien, semuanya bertambah. Sebaiknya kita gambarkan; Ketika organisasi mengadopsi teknologi baru, konteks teknologi tersebut memainkan peran penting. Bagaimana orang berurusan dengan sifat materi teknologi baru di mana pengalaman mereka sebelumnya menggunakan atau tidak menggunakan teknologi serupa di masa lalu. Karena blockchain masih merupakan teknologi baru, bagaimana organisasi mengadopsi teknologi ini juga tergantung pada bagaimana semua dan tantangan yang terkait diselesaikan. Ini mempengaruhi bagaimana organisasi menerapkan blockchain dan kontrak cerdas (smartcontract), dan apakah kemampuan desain dan pengambilan keputusan kedalam atau dapat berubah pada pemberitahuan singkat.

Dalam bukti model PoS! yang juga digunakan keamanan jaringan diatur oleh peer yang memiliki stake dalam jaringan. Insentif yang disediakan oleh algoritma ini tidak mempromosikan sentralisasi dengan cara yang sama bahwa bukti kerja (PoW) algoritma lakukan. Jaringan ini akan sangat terdesentralisasi karena sejumlah besar akun unik berkontribusi blok ke jaringan dengan pemungutan suara, dan hadiah blok penciptaan dibagi di antara peserta sebanding dengan stake mereka.

Kita menyaksikan upaya yang berkelanjutan untuk secara efektif meningkatkan jaringan blockchain, dalam intinya adalah catatan transaksi digital yang abadi. Pada saat ini, penekanan diletakkan terutama pada jumlah transaksi per detik (TPS), yang harus baik lebih dari 100.000 untuk mencapai adopsi massal yang serius. Namun relatif sedikit orang yang berbicara tentang aspek lain dari scaling: Persyaratan CPU, Sambungan masuk/keluar, Bandwidth juga Penyimpanan. ''Itu akan memungkinkan untuk menantang sistem pembayaran tradisional yang biasa digunakan saat ini, seperti kartu kredit maupun debit''.

Semua orang yang akrab dengan konsep jaringan blockchain menyadari bahwa kita memerlukan node operasional untuk mempertahankan aktivitas jaringan blockchain dan menyimpan catatan dari semua transaksi yang dilakukan. Ini adalah node yang memungkinkan untuk sistem Trust-desentralisasi yang kita semua percaya adalah salah satu terobosan mendasar dari teknologi blockchain. Dalam rangka untuk menggambarkan kesulitan skala blockchain, kita harus menghitung semua faktor yang dinyatakan dan mengamati parameter output yang di dasarkan pada matematika dan memiliki dampak yang signifikan pada node itu sendiri. Sangat mudah untuk menyimpulkan bahwa parameter dasar dalam blockchain adalah transaksi antara 2 peer. Transaksi ini memiliki beberapa atribut yang melekat padanya, seperti alamat pengirim dan penerima, waktu dan tanggal, jumlah total yang di transfer, tanda tangan pengirim dan informasi lainnya yang diperlukan. Semua ini menentukan ukuran transaksi dalam hal data, secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi semua persyaratan penskalaan lainnya.

Karena Bitcoin adalah blockchain paling populer dan berharga dalam hal kapitalisasi pasar, kita dapat menggunakannya sebagai referensi untuk memulai. Dengan Bitcoin, kita bisa mengamati bahwa ukuran transaksi rata-rata adalah 250 bytes, untuk tujuan ilustratif mari kita bayangkan bahwa satu miliar orang di seluruh dunia melakukan rata-rata 10 transaksi per hari secara masing-masing. Itu akan menggabungkan menjadi sekitar 2,5 TB data yang harus di simpan setiap hari. Jika kita mengambil sedikit lebih jauh, jumlah total yang dibutuhkan per tahun akan menjadi 913 TB, yang harus di pertahankan oleh setiap simpul (node) penuh. Selanjutnya, Jaringan itu sendiri akan membutuhkan sekitar 9.000.000 node untuk itu untuk menangani aktivitas semacam ini, masing-masing bertukar dan menyimpan sekitar 3 TB data setiap hari.

Dalam istilah bandwidth internet kita sedang melihat persyaratan rata-rata 232 Mbps kecepatan download dan lebih 460 Gbps dari kecepatan upload (dengan asumsi antar-keterhubungan) sesuatu yang dapat dicapai hari ini tetapi tidak untuk sebagian besar dunia. Dari semua faktor, persyaratan bandwidth kita percaya yang akan mudah dicapai dalam waktu dekat ini.


Ambil contoh baru-baru ini, sebuah tantangan terkait dengan kecepatan transaksi blockchain. Pada 2019, blockchain (Bitcoin) masih mampu hanya memproses tujuh transaksi per/detik, sementara blockchain Ethereum bisa, secara teoritis proses +/-sepuluh transaksi per-detik. Namun, di tahun 2018 di Cina, Alibaba memproses +/- 325,000 transaksi per-detik $30.8 billion pendapatan dalam 24 jam! Blockchain akan memakan waktu untuk mencapai tingkat ini. Sementara itu, baru Ledger teknologi hyperledger.org yang juga sedang mengembangkan yang menawarkan ribuan atau bahkan jutaan transaksi setiap detik. Namun, penyebaran ini baru di distribusikan pada buku besar teknologi di lingkungan perusahaan masih terbatas.

Dengan pemikiran ini, sangat sulit untuk mengharapkan rata-rata mampu menjalankan node blockchain penuh mereka sendiri berdasarkan solusi blockchain hari ini. Sedikitnya, solusi blockchain tersebut tidak akan dapat digunakan dalam skala besar oleh mayoritas populasi dunia. Sementara langkah besar telah di buat dalam beberapa tahun terakhir, masih ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk benar-benar skala jaringan blockchain secara efektif.