Ayah dari filantropi modern adalah seorang jutawan yang hidup seperti orang miskin yang pelit

in monay •  8 months ago

Kekayaan dan kerajaan bisnis George Peabody yang luar biasa abad ke-19 memunculkan jenis JP Morgan dan institusi perbankan masif lainnya. Namun, pengaruhnya yang luar biasa pada dunia keuangan modern terhalang oleh reputasinya sebagai salah satu pelopor filantropis sejarah. Dia dikatakan telah menghasilkan $ 9 juta dari kekayaannya yang bernilai lebih dari $ 16 juta sepanjang hidupnya.

Orang yang mencontoh praktik memberi oleh para penguasa itu terluka oleh masa kanak-kanak yang miskin, dan barangkali sama terkenalnya dengan kekotorannya karena dia terkenal karena kekayaannya.

Google menghormati Peabody hari ini (16 Maret) pada ulang tahun ke-150 penghargaan Medali Emas Kongresnya. Lahir seorang yatim piatu miskin di Massachusetts pada tahun 1795, Peabody menjadi bankir terkemuka di negara itu, dimulai dengan bisnis perdagangan yang menangani segala hal mulai dari sutra hingga barang kering. Dia aktif di AS dan di Eropa, dengan basis operasi yang kuat di London, di mana dia meninggal pada tahun 1869.

Dia tidak menyia-nyiakan biaya ketika sampai pada praktik bisnisnya, membantu membangun kredit internasionalnya yang masih muda. Tapi pengalaman awalnya dengan kemiskinan membuat dia sangat ketat saat harus menghabiskan uang untuk dirinya sendiri. Dia dikabarkan hanya mengizinkan satu indulgensi pribadi: Satu pence dan setengah pound yang dia gunakan untuk membeli apel setelah makan siangnya, yang hampir selalu dibawa ke kantornya di kotak makan siang.

Dalam bukunya The House of Morgan, Ron Chernow menggambarkannya sebagai "orang yang menyendiri" yang tinggal di kamar-kamar berperabotan di sebuah hotel di London dan bekerja tanpa henti, "selain melakukan perjalanan memancing sesekali."

Satu cerita-seperti yang dikutip oleh Chow Chung-Yaw di South China Morning Post-sering teringat untuk menjelaskan kekejaman legendaris Peabody: penolakannya untuk menggunakan kereta pribadi, malah bepergian dengan harga murah melalui kereta kuda publik:
Suatu ketika, saat dia sakit, Peabody diyakinkan oleh pasangannya untuk pergi lebih awal. Pria itu kemudian menemukannya berdiri di tengah hujan di stasiun. Setelah menanyakan mengapa dia masih ada, Peabody mengatakan "hanya ada satu bus dua sen yang telah ada. Aku menunggu satu sen pun. "

Setelah pensiun sebagai salah satu orang terkaya di dunia, filantropi Peabody sama-sama luar biasa. Namanya menghiasi puluhan sekolah dan museum yang dikaruniainya, juga dana pendidikan dan perumahan bagi orang miskin di kedua sisi Atlantik. Saat Ratu Victoria mencoba memberinya gelar baron, dia menolak.

Sementara dermawan besar hari ini memiliki beberapa kebiasaan aneh, seperti sarapan McDonald's senilai $ 3, jam tangan $ 10 Bill Gates, dan pernikahan belakang Mark Zuckerberg, sepertinya tidak ada yang cocok dengan kekurangan yang dianut oleh Peabody, yang pernah mengatakan bahwa dia lebih menyukai "filantropi praktis sebagai investasi demi kebahagiaan. "

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Congratulations! This post has been upvoted from the communal account, @minnowsupport, by riskasuandi from the Minnow Support Project. It's a witness project run by aggroed, ausbitbank, teamsteem, theprophet0, someguy123, neoxian, followbtcnews, and netuoso. The goal is to help Steemit grow by supporting Minnows. Please find us at the Peace, Abundance, and Liberty Network (PALnet) Discord Channel. It's a completely public and open space to all members of the Steemit community who voluntarily choose to be there.

If you would like to delegate to the Minnow Support Project you can do so by clicking on the following links: 50SP, 100SP, 250SP, 500SP, 1000SP, 5000SP.
Be sure to leave at least 50SP undelegated on your account.