lagenda batu menangis

in life •  last year 

Di sebuah bukit yang jauh dari desa, di daerah Kalimantan hiduplah seorang janda miskin dan seorang anak perempuan.

Putri janda itu sangat cantik. Namun sayangnya, ia memiliki perilaku yang sangat buruk. Gadis itu sangat malas, tidak pernah membantu ibunya melakukan tugas-tugas. Ini hanya berfungsi setiap hari.

Selain pemalas, gadis itu dimanjakan. Semua permintaannya harus dipatuhi. Setiap kali dia meminta sesuatu kepada ibunya harus diberikan, terlepas dari situasi ibunya yang malang, setiap hari harus membanting tulang untuk mencari sesuap nasi.

Suatu hari putri gadis itu membawa ibunya ke desa untuk berbelanja. Lokasi pasar desa sangat jauh, jadi mereka harus berjalan cukup melelahkan. Gadis itu berjalan dengan pakaian bagus dan menyodok sehingga orang-orang jalanan yang melihatnya akan mengagumi kecantikannya. Sementara ibunya berjalan di belakangnya membawa keranjang dengan pakaian yang sangat kotor. Karena mereka tinggal di tempat terpencil, tidak ada yang tahu bahwa dua wanita yang berjalan adalah ibu dan anak.

Ketika mereka mulai memasuki desa, penduduk desa melihat mereka. Mereka begitu terpesona oleh kecantikan gadis itu, terutama para pemuda desa yang tidak puas melihat wajahnya. Tapi ketika dia melihat pria itu berjalan di belakang gadis itu, itu benar-benar kontras. Itu membuat orang bertanya-tanya.

Di antara orang-orang yang melihatnya, seorang pria muda mendekati dan bertanya kepada gadis itu, "Hai, gadis cantik. Apa itu di belakang ibumu?"
Namun, apa jawaban gadis itu?

"Tidak," katanya dengan arogan. "Dia adalah asistenku!"
Kedua ibu dan anak itu melanjutkan perjalanan mereka. Tidak jauh, mendekati pria muda lagi dan bertanya pada gadis itu.
"Hai, manis, apa itu di belakangmu adalah ibumu?"
"Tidak, tidak," jawab gadis itu, memiringkan kepalanya ke belakang. "Dia seorang budak!"

Begitulah setiap gadis bertemu dengan seseorang di jalan bertanya tentang ibunya, selalu jawabannya. Ibunya diperlakukan sebagai pembantu atau budaknya.

Mula-mula mendengar jawaban pemberontak putrinya ketika ditanya oleh orang itu, ibunya masih bisa menahan diri. Tetapi setelah berulang kali mendengar jawaban yang sama dan sangat menyakitkan, akhirnya ibu yang malang itu tidak bisa menahan diri. Sang ibu berdoa.

"Ya Tuhan, aku tidak bisa menahan penghinaan ini, anak laki-laki pelayan itu begitu benar sendiri untuk memperlakukan hamba dengan cara seperti itu ... Ya, Tuhan menghukum anak durhaka ini!
Pada kekuatan Tuhan Yang Maha Kuasa, perlahan-lahan tubuh dari Gadis durhaka berubah menjadi batu, perubahan dimulai dari kaki Ketika perubahan telah mencapai separuh tubuh, gadis itu menangis meminta maaf kepada ibunya.

"Oh, Ibu..mem .. maafkan aku, maafkan kesalahan putramu untuk semua ... Mom ... maafkan putramu .." Gadis itu terus meratap dan menangis memohon pada ibunya. Tapi sudah terlambat. Seluruh tubuh gadis itu akhirnya berubah menjadi batu. Meskipun batu, orang dapat melihat bahwa matanya masih berlinang air mata, seolah-olah menangis. Karena itu, batu yang berasal dari gadis yang mendapat kutukan ibunya disebut "Crying Stone".

Ini adalah kisah legenda ini, yang dipercaya oleh komunitas lokal bahwa kisah itu benar-benar terjadi. Siapa pun yang tidak mematuhi ibu kandung yang telah melahirkan dan membesarkannya, pasti kutukannya akan dihukum oleh Tuhan Yang Maha Kuasa

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!