Asal Mula Krueng Sarullah di Tapaktuan, Aceh Selatan

in indonesia •  last year 

54f8737d-8a30-4bb2-8306-0db05489451d.jpg
Jembatan Krueng Sarullah II

Jembatan Kreung Sarullah II yang terdapat di Kecamatan Tapaktuan, Aceh Selatan sekarang menjadi obyek wisata yang sedang hits. Pemandangan indah dari atas jembatan yang memperlihatkan keelokan alam berupa gunung dan laut, menarik perhatian pengunjung untuk singgah dan mengabadikan fotonya.

Sejak jembatan ini selesai dibangun pada April 2018, jembatan yang diberi nama Jembatan Krueng Sarullah II ini menjadi primadona di Tapaktuan. Puluhan pengunjung datang setiap harinya ke jembatan yang dibangun di atas reklamasi pantai Tapaktuan ini.

Namun, sedikit yang tahu kenapa jembatan itu diberi nama Krueng Sarullah. Sebenarnya Krueng (sungai) yang melalui jembatan ini menuju laut lepas bernama Krueng Sarullah. Sejajar dengan jembatan Krueng Sarullah II terdapat Jembatan Krueng Sarullah I yang menjadi jalan nasional lintas Medan-Tapaktuan.

Kuala Sarullah, Yell Saints.jpg
Krueng Sarullaah

Akan tetapi orang jarang menyebut nama jembatan tersebut dengan Kreung Sarullah, hanya orang-orang yang tahu saja menyebutnya dengan nama itu. Selebihnya menyebutnya dengan jembatan taluak atau jembatan gantung karena dulunya di sini terdapat jembatan gantung.

Jadi, tahukah kamu kenapa sungai atau krueng (dalam bahsa Aceh) yang ada di Tapaktuan itu, disebut dengan Krueng Sarullah? Mari simak cerita berikut ini.

Tiga tahun yang lalu, aku penasaran akan cerita asal mula bahasa Aneuk Jamee di Tapaktuan. Jadi, aku menjumpai salah satu anak keturanan Raja Tapaktuan yang ke-11 bernama Teuku Laksamana bi Teukoe Fitahruddin. Dari dialah aku mendapatkan cerita ini.

Steemit.png

Pada zaman dahulu, tepatnya saat perkampungan penduduk masih diselimuti oleh hutan belantara, manusia belum berkembang biak dan pohon-pohon besar masih mendominasi daerah ini. Datanglah tiga orang pemuda yang berasal dari Negri Manggopoh, ke sebuah daerah berpantai.

Mereka bertiga merupakan kakak beradik yang ingin mencari penghidupan. Kakak yang pertama bernama Raja Bingkalang, kedua Raja Sarullah dan yang ketiga bernama Raja Jali.

1.jpg

Daerah yang mereka datangi merupakan daerah pesisir. Pemandangan yang indah dan elok, menimbulkan niat dalam hati mereka untuk membuka lahan perladangan di daerah tersebut.

Tidak ada seorang manusia pun yang ada disitu, hanya hutan lebat yang ditumbuhi pohon-pohon besar. Hamparan pantai di sekitar kaki gunung, menambah daya tarik ketiga pemuda ini untuk menetap di daerah tersebut.

2.jpg

Pada suatu hari yang cerah di pinggiran pantai, mereka berketiga berdiskusi mengenai daerah yang baru saja mereka datangi itu. Mereka bermaksud untuk membuka lahan di sepanjang bibir pantai sebelah timur dan barat.

Lahan yang dibuka di sebelah timur nantinya akan ditempati oleh Raja Bingkalang, dan di sebelah barat akan ditempati oleh Raja Sarullah dan Raja Jali.

3,h.jpg

Setelah menyepakati hasil musyawarah tersebut, mereka menebang beberapa pohon untuk dijadikan lahan tempat mereka tinggal.

Saat membersihkan hutan belantara tersebut, mereka melihat sebuah gundukan tanah memanjang, di tepi sebuah anak sungai yang bermuara ke laut lepas. Pekerjaan mereka terhenti, dan mereka saling memandang satu sama lain. Suasana menjadi hening seketika, kicauan burung dan hempasan ombak memecah suara keheningan itu. Kemudian Raja Bingkalang mendekati gundukan tanah tersebut, disusul oleh Raja Sarullah dan Raja Jali.

Betapa terkejutnya mereka melihat sebuah kuburan yang berbeda dengan kuburan manusia biasa. Ukurannya lebih panjang dan di sampingnya terdapat bangunan tanah berbukit kecil.

“o.., ikolah mungkin nagari ulama kito yang panah tasabuik sabagai Tuan Tapa” kata Raja Bingkalang. Mereka mengira bahwa kuburan tersebut adalah kuburan seorang ulama besar yang pernah mendiami daerah ini sebelumnya.

Kemudian mereka membersihkan kuburan tersebut, hingga tampaklah sebuah kuburan yang memiliki panjang sekitar 15 m. Mereka meyakini bahwa keburan ini adalah kuburan Tuan Tapa, seperti yang diceritakan oleh rakyat Manggopoh, tentang sebuah negri yang didiami oleh sepasang naga dan Tuan Tapa.

Makam Tgk. Syeh Tuan Tapa, Yell Saints.jpg
Makam Tgk. Syeh Tuan Tapa

Sekitar 200 m dari kuburan, terdapat tapak kaki yang berukuran raksasa. Tapak kaki itu berada di kaki gunung, tepat di tepi pantai. Temuan tersebut menambah keyakinan mereka akan cerita rakyat tentang Naga dan Tuan Tapa. Diberilah nama negri ini dengan sebutan Tapaktuan atau Kota Naga.

tuan-tapa1.jpg
Tapak kaki Tuan Tapa

Setelah selesai membersihkan kuburan, mereka mengemasi barang-barangnya dan pulang menuju pondok kecil yang mereka buat. Di perjalanan pulang, mereka melihat sebuah kapal mendekati bibir pantai dan berlabuh di Labuhan Tapaktuan.

4.jpg

Dari kejauhan terlihatlah tiga orang pemuda keluar dari kapal tersebut. Mereka mendatangi kapal yang baru saja berlabuh. Lalu ketiga penumpang kapal tersebut menyalami satu persatu para pemuda itu.

Ketiga pemuda yang baru saja tiba ke daerah itu, memperkenalkan diri dan mengatakan maksud dari kedatangan mereka kemari.

“Kenalkan wahai tuan, denai banamo Raja Kuantan yang berasal dari Kuantan, sedangkan duo urang bujangko ialah kawan den yang banamo Datok Kalilah yang berasal dari Kempar Kiri dan Datok Jamalah berasal dari Kempar Kanan. Alah habih tampek kami caliak, alah rato tanah kami pijak, namun ndak sarancak nagari tuan ko, makonyo kami singgah ka tampek tuan”. Kata Raja Kuantan.

5.jpg

Kedatangan mereka diterima baik oleh ketiga pemuda tersebut, dan menjelaskan bahwa mereka juga baru menempati daerah ini. Kemudian para pendatang ini bermohon, supaya mereka diberikan sedikit lahan untuk di tempati.

Karena maksud kedatangan mereka memang untuk mencari penghidupan, setelah bermusyawarah, akhirnya Raja Bingkalang memutuskan untuk memberikan tempat perkampungan di pantai sebelah barat Tapaktuan.

6.jpg

Mereka mulai membentuk kehidupan baru dan hidup secara rukun. Wilayahnya pun diperluas dengan menebang pohon-pohon yang berada di sekitar pantai.

Mereka berharap daerah ini menjadi sebuah perkampungan penduduk yang didiami oleh anak cucunya kelak. Wilayah ini sekarang bernama Lhokbengkuang dan sudah menjadi pemukiman padat penduduk.

Pemukiman Padat Penduduk, Yell Saints.jpg
Pemukiman Lhokbengkuang (Foto diambil di atas Gunung Raban)

Steemit.png

Berita Duka

Di suatu pagi yang cerah, terdengarlah kabar berita bahwa Raja Sarullah menghilang. Setelah dua hari dilakukan pencarian, akhirnya mayat Raja Sarullah ditemukan di Hulu Sungai di dekat hutan. Kejadian tersebut bersamaan dengan hilangnya istri Raja Sarullah dibawa kabur oleh Raja Kuantan. Berita ini membuat heboh rakyat Tapaktuan. Menurut kabar yang beredar, Raja Sarullah dibunuh saat menuba ikan oleh Raja Kuantan.

Menuba ikan adalah kegemaran dari Raja Sarullah, beliau sering menghabiskan waktu berlama-lama di tepi sungai, sambil menunggu ikan-ikan yang ditubanya.

Pada suatu ketika datanglah Raja Kuantan mengajak Raja Sarullah untuk menuba ikan yang berada di hulu sungai, tentunya tawaran tersebut langsung diterima oleh Raja Sarullah dengan senang hati. Berharap banyak ikan yang didapat nantinya, jika menuba ikan di tempat yang berbeda dari biasanya.

8.jpg

Maka bersegeralah mereka menyiapkan alat dan bahan-bahan yang akan dibawa ke hulu sungai. Perjalanan mereka semakin lama semakin jauh masuk ke dalam hutan menuju hulu sungai, jauh meninggalkan perkampungan. Kemudian mulailah mereka menaburkan tuba ikan tersebut. Tidak begitu lama, tampaklah ikan-ikan itu mulai melemah dan mengapung ke permukaan.

Raja Sarullah sangat senang melihat hal itu, hingga dia tidak menyadari bahwa bahaya sedang mengintainya. Dari arah belakang, Raja Kuantan memukulinya tepat pada bagian punggung di tulang belakang. Raja Sarullah sempat berteriak karena terkejut oleh serangan tiba-tiba dari Raja Kuantan. Namun tidak seorang pun yang mendengarnya.

9.jpg

Setelah teriakan itu, suasana sepi mencekam, pohon-pohon di sekitar hutan menjadi saksi bisu dari peristiwa tersebut. Raja Sarullah tersungukur jatuh ke dalam sungai bersama ikan-ikan lemah tak berdaya yang ditubanya. Dalam keadaan tak berdaya tersebut, Raja Kuantan menariknya ke tepi sungai dan kemudian mengeluarkan siwahnya (sejenis keris), lalu menikam Raja Sarullah tepat di dada sebelah kirinya.

SIWAH.jpg
Siwah, Senjata yang digunakan pada masa Kerajaan Tapa’Toen

Seketika itu pula Raja Sarullah menghembuskan nafas terakhirnya. Sungai tempat dibunuhnya Raja Sarullah itu diberi nama Kuala Sarullah / Kreung Sarullah.

Begitulah asal mula nama Krueng Sarullah yang terdapat di Tapaktuan Aceh Selatan. Maka dari itu pula jembatan yang dibangun di atas aliran Krueng Sarullah disebut dengan Jembatan Kreung Sarullah.

bfbe442f-b05b-44e3-8d33-184fc241777a.jpg

Ilustrasi gambar : Sabilir Rasyad
Narasumber cerita : Teuku Laksamana

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Ceritanya sangat menarik kak. Tapi kok terasa tanggung ya bacanya. Belum puas. Haa.
Saya suka baca apalagi dengan gambar yang mendukung. Sesuai dengan cerita tsb.

·

Sebenarnya panjang lagi ceritanya, tapi nggak mungkin sekaligus dibuat satu tulisan. Ada seriesnya nanti kayak drama Korea 😆

Travel terus ni kayaknya, kakak @yellsaints24. Hihihihi🤣

·

Kampung awak ne, hehehe.
Menjelajah kampung sendiri.😁

·
·

Ingin lah jelajah kesana, kapan kira2 Im bisa wujudkannya, ngarepp.. Hihihihi🤣

·
·
·

Datang aja, nanti biar Yel temani di sini😁

Wah wah. Cerita menarik dan sangat berisi. Mantap jiwa.

·

Terima kasih sudah berkunjung. 🙏
Tunggu cerita berikutnya ya.😁

enak nih cerita sebelum tidur

·

Iya, biasanya yang seperti ini diceritakan oleh nenek2 kita kan? Jaman now kita bacanya disteemit sebelum tidur 😊

Seru dengan ceritanya..

·

Terima kasih sudah berkunjung.
Nantikan cerita berikutnya ya😊

Apa kemarin itu kita lewati jembatan ini?

·

Bukan kak, waktu kemarin itu jembatan ini belum ada, alias sedang dibuat. Ini bulan April lalu baru dibuka. Kk harus kemarilah pokoknya.😄

·
·

hahahah iya nanti kapan-kapan ya? btw rumah itu udah dihubungi?

·
·
·

Belum kak, rencana nanti Bg Adi balik ke Banda dan mengurusinya.

Wahh ceritanya seru, seperti terbawa ke negeri trsebut.. Kasian sekali raja kuantan di bunuh secara tragis hmmm😢😢😢

Salam kenal dari brebes

·

Raja Sarullah yang dibunuh oleh Raja Kuantan. Semoga bisa datang berkunjung ke negeri ini ya. Salam kenal juga.😊

·
·

iyaa maaf salah, masalahnya ceritana puanjang bener hehee jdi ga konsen..tdinya mau tulis raja sarullah ,maaf ya de @yellsaints24😊😀😀

Mantap. Kapan-kita melancong ke Tapaktuan.

·

Ayolah kemari, ditunggu kedatangannya.😁