Otak Seks #12: Seks Bebas Anak SMA

in #indonesia4 years ago

2017-10-12 08.10.40.jpg

Semalam seorang ayah berbincang-bincang dengan saya di rumah. Kebetulan dia memang seorang seniman, jadi ada hal yang memang hendak kami diskusikan dalam pembuatan karya seni. Setelah selesai urusan pekerjaan, saya bertanya soal anak lelakinya yang sangat berbakat dan berprestasi dalam bidang seni teater, musik, dan wayang. Dia pun kemudian jadi cerita panjang lebar.

Awalnya hanya mengenai urusan sekolah yang sama sekali tidak memberikan dukungan. Diminta pentas tetapi tidak diberikan fasilitas memadai untuk tampil, padahal tujuannya untuk kepentingan nama baik sekolah. Tidak sanggup membayar uang sekolah dan menunggak 2 bulan, dilarang ikut ulangan tengah semester. Gawat memang sekolah seperti itu!

Lalu dia bercerita bagaimana istrinya syok ketika di dinding FB anaknya itu, ada seorang perempuan muda belia, teman satu sekolah SMA, yang menulis begini: "Terima kasih sudah mau ngexxxxin saya". Gubrak! Wajar ibu langsung panik dan marah-marah tak karuan. Apalagi ibunya ini seorang guru mengaji yang sangat shalehah dan keras dalam urusan agama. Tentunya, dia tak bisa menerimanya begitu saja.

Ayahnya kemudian memanggil anaknya itu, mengajaknya bicara baik-baik. Pusing juga jika sampai terjadi apa-apa. Anak 1 SMA menghamili perempuan sebaya?! Waduh! Kacau urusannya.

"Mungkin buat orang lain tabu buat ngomongin soal seks begini sama anaknya, tapi bapak mikirnya kamu sekarang sudah bukan anak-anak lagi. Kamu sudah berbuat seperti orang dewasa, jadi bapak juga harus perlakukan kamu sebagaimana layaknya orang dewasa," kawan saya bicara seperti itu pada anaknya.

Kemudian, ayahnya mengeluarkan kondom dari saku celananya. Diberikanlah kedua kondom yang dibelinya di sebuah mini market itu kepada anaknya.

"Nih, kamu sebaiknya pakai ini kalau kamu sampai tidak tahan. Bapak tidak bisa melarang kamu untuk tidak melakukannya, karena mau dilarang seperti apapun, nyatanya kamu melakukannya. Lebih baik pakai saja kondom ini, jangan sampai kamu menghamili perempuan, kamu masih sekolah. Kondom ini juga berguna supaya kamu tidak kena penyakit kotor. Kamu, kan, tidak tahu apa perempuan yang kamu tiduri itu hanya tidur denganmu saja. Kalau dia tiba-tiba hamil dan ngaku-ngaku itu anak kamu, padahal belum tentu, bagaimana? Pakai kondom, kamu bisa punya alibi yang kuat, lagipula jadi bisa dibawa ke pengadilan untuk diperiksa lebih lanjit lewat tes DNA. Kalau kamu main behitu saja, mana bisa?!", begitu kawan saya ini menjelaskan kepada anaknya.

Saya sangat lega mendengarnya. Kebanyakan orang tua sulit bersikap bijaksana seperti itu. Alasannya banyak sekali, lupa bahwa anak walau sudah SMA, secara fisik dapst dikategorikan menginjak usia dewasa. Tubuhnya sedang dalam masa pertumbuhan dan hormon-hormon juga sedang melonjak-lonjak, yang tentunya berpengaruh pada sikap dan pola pikir juga. Kita bisa saja berusaha keras menjaga, namun ketika berhadapan dengan dunia luar, siapa yang dapat menghalangi datangnya godaan dan cobaan? Siapa yang bisa juga menahan Yang Maha Kuasa memberikan latihan mental kepada ciptaanNya?

Saya sangat setuju dengan apa yang dilakukan kawan saya tersebut. Hari gini, apalagi di kota besar, sungguh tidak lagi bisa diberikan penjelasan hanya seputar dosa dan pahala. Dunia anak sekarang sudah jauh berbeda dengan dunia sebelumnya, jaman saya sebagai anak SMA contohnya. Di masa saya dulu, rasanya gengsi dan hina banget kalau sampai mendekati pria duluan, meskipun naksir berat. Apalagi kalau berkunjung ke rumah pria, minta kenal orang tua, dan sampai mengajak begituan. Aduh mak! Nggak banget, deh!

Sekarang anak perempuan sudah semakin berani dan sepertinya biasa saja bila memulai dan mengajak duluan. "Namanya juga emansipasi, masa hanya pria yang boleh?!", begitulah jawaban anak-anak sekarang. Siapa, ya, yang mengajarkan emansipasi hingga sampai seperti ini ditanggapinya?!

Pengaruh televisi, media, apalagi media sosial sangatlah besar terhadap pola pikir dan perkembangan anak. Disadari tak disadari, diakui tak diakui, pembodohan dan cuci otak itu terjadi. Jangankan anak-anak dan remaja, orang tua pun terpengaruh. Mengajarkan dan memaksa anak untuk berakhlak baik dan beriman, tetapi orang tua memberi contoh yang buruk. Mengajarkan anak untuk senang menolong dan berbagi, tetapi untuk memberi saja semuanya diperhitungkan laba rugi. Anak pun jadi belajar melanggar, berdusta, munafik, dan berlebihan. Persis seperti sinetron!

Jangan salahkan juga media, lingkungan, dan hal-hak yang berbau porno itu. Semua kembali pada pola pikir dan mental. Memaksakan kehendak agar anak sesuai dengan keinginan tidak membuatnya menjadi lebih baik, malah akan cenderung berontak dan meledak tak karuan. Hasrat seksual itu anugerah yang ada pada setiap manusia dan makhluk hidup, kalau dimatikan, bisa seperti bom kemudian. Bisa saja meledak langsung, yang paling parah adalah bila kemudian. Sekarang anak muda banyak yang terlalu dikekang oleh soal "dosa dan pahala" yang tidak meendalam dan tidak juga diberikan contoh yang benar, menikah di usia sangat muda. Tak heran bila perceraian di Indonesia pun menjadi meningkat, sampai termasuk yang tertinggi di dunia. Tingkat kehamilan di luar nikah, selingkuh, penyakit dan masalah seksual juga terus semakin tak terbendung. Aneh ya! Padahal lokalisasi sudah banyak yang ditutup, razia di mana-mana, hukuman juga sudah tak jelas lagi kerasnya. Kok bisa?!

Hargai saja dulu seks sebagai anugerah terindah dari Allah yang patut dijaga dan dihormati. Pelajari baik dan buruknya dengan benar, jangan berpikir kotor duluan. Seks itu tidak porno, yang porno adalah pikiran kita dan hati kita sendiri. Bagaimana bisa mendidik dan mengajarkan anak masa depan untuk menjadi kebih baik bila otak dan hati kita masih porno?! Melihat perempuan merokok saja sudah langsung mikirnya ke mana-mana dan memberikan nilai yang tidak-tidak. Bagaimana mau benar?! Seks itu tidak untuk dihindari, tetapi untuk dijaga dan diperlakukan sebagaimana layaknya anugerah terbaik dari Allah. Bisa?!

Seks bebas anak SMA, jangan salahkan anak melulu! Orang tua berani tidak mengakui salah dan memperbaiki diri terlebih dahulu?!

Semoga bermanfaat.

Catatan: tulisan ini sebagai apresiasi saya terhadap kawan bernama "Aep".

Bandung, 11 Oktober 2017

Salam hangat selalu,

Mariska Lubis

Foto: karya pribadi menggunakan pena dan tinta.

Sort:  

Nice post n sharing.. Keep steem on!

Terima kasih @hadimemories.

pada dasarnya kembali lagi ke orang tua masing masing.bagaimana mendidik anak dan membekali ahklah ataupun budi pekerti yang baik sejak masih kanak kanak.jadi ibarat bangunan di kasih pondasi yang kokoh takkan goyah bila diterpa angin badai sekalipun.
tera kasih juga kawan telah berbagi pengalaman( didiklah anak sejak dini)

Iya, orang tua yang harus mendidik dan terpenting lagi adalah dewasa, bijaksana, berwawasan luas dan mampu memberikan contoh yang benar, bukan hanya menyuruh dan meminta. Terima kasih @mhdfauzi.

pendidikan seks memang sangat penting untuk remaja, namun sayangnya masih banyak orang tua yang kurang open mind mengenai hal tersebut. Ya semoga dengan tulisan mbak @mariskalubis membuat orang banyak terbuka tentang pendidikan seks untuk remaja. Terlepas semua pro dan kontranya, pastinya bisa didiskusikan sambil ngopi-ngopi :D

Itu dia! Orang tuanya yang sering jadi biang keladi, bukan anaknya... yuk ngopi di Bandung @rkb.

hayuklah mbak :D

Woww tulisan yang menarik dan sensitif, ttg sex hmmm 3 pilar yg mesti di jaga,dari keluarga lingkungan dan pendidikan nya, mampukah kita ?!
Sebagai catatan semoga kita tidak pernah berkedip dalam menjaga anak kita dan selalu meminta perlindungan dari Tuhan untuk anak kita, aamiin

Amin yra..., terima kasih @teukurobbybinor... btw, nggak pakai alto? Hahaha

Hhha jangan mbak, kalau tentang "sex" biasanya suka pitching :D

Sangat bagus kak

Semoga bermanfaat ya @fikri.

Sangat bermanfaat kak @mariskalubis

Sama sama kakak

intinya orang tua lah yg harus banyak ambil andil dalam pengawasan anak ya mbak mariska...hhehehehe

Iyalah, masa orang lain? Nanti jadi anak orang lain gimana @awinyaksteemit? Wkwkwk

haha,,luar biasa kak..
postingan yang sangat menarik..good post mbak @mariskalubis..👍👍

Kl pacaran, ujung ujung nya gituan. Trus ga da pacar, jajan. Gmn ngehindarinya cobak, secara masih labil kan haha

Nah itu dia, kan repot! Nikah pun belum bisa bertanggungjawab... ribet, deh! Panjang urusannya...

Kisah Ka-sex di Sekolah dong Cut kak @mariskalubis :D
Tapi apa yang cut kak katakan ada benarnya pula, bagaimana cara para orang tua menyikapi hal ini menjadi masukan yang luar biasa dari tulisan diatas.

Duh, Semoga tidak mengahadapi hal serupa dengan temannya cut kak ditulisan ini untuk masa yang akan datang dalam hidup saya :D, Ngeri bayanginnya. ha ha ha ha

Janganlah... hahaha... makanya dari sekarang harus bisamendidik anak dengan benar yah, bukan cuma baik, tapi benar... shalat itu baiktapi kalau tidak dikerjakan dengan benar, salah juga kan? Hehehe... salam hangat untukmu @dilimunzar.

Ia cut kak-ku..makasih ya motivasinya

Salam Hangat Kembali teruntukmu cut kak

Baik kali ayah dia :V 😂

Iya, bijaksana, karena itu saya membuat tulisan ini untuk apresiasi.

Keep your man away Omes (Otak mesum).
Luar biasa kakak.
Sukses selalu untuk kakak @mariskalubis...

Iya, omes ini masalah utamanya... terima kasih dansukse selalu untukmu @boyelleq.

Bukan Saja di kota besar dikota kecil kami juga abak remaja sudah tidak tabu lagi ttg sex. Mereka sudah terbiasa bermesraan layaknya suami istri ditempat terbuka tanpa ada rasa malu. Bukan main remaja sekarang

Kalau nggak ikut2 seperti itu takut dibilang ketinggalan jaman dan nggak keren. Anak sekarang memang seperti kerumunan, tidak punya kepribadian dan itu bukan salah mereka sepenuhnya.

Kita membutuhkan lebih banyak ruang-ruang diskusi bukan skedar "ruang-ruang penghakiman", menarik ulasannya mbak, salam

Benerrr banget! Setuju! Salam hangat yah @yogifajri.

tulisan yang brilian, dengan sudut pandang yang berbeda, dan membuka wacana dari aspek ketidak tabuan soal sex

Terima kasih, semoga bermanfaat ya @steem77.

sangat bermamfaat

Postingan yang menarik mbak @mariskalubis...👍👍

Coin Marketplace

STEEM 1.24
TRX 0.13
JST 0.144
BTC 60482.72
ETH 2160.12
BNB 593.64
SBD 8.99