Sejarah lampu pertama kali ditemukan

in #ilmu3 years ago

Sejarah bola lampu dipenuhi dengan lika liku yang sangat panjang, kegagalan hingga pencapaian besar.

image

Bola lampu listrik merupakan penemuan paling penting. Bola lampu membantu membangun tatanan sosial setelah matahari terbenam, memperpanjang hari kerja hingga larut malam, dan memungkinkan kita untuk menavigasi dan melakukan perjalanan dengan selamat dalam gelap. Tanpa bola lampu, tidak akan ada kehidupan malam. Namun, menciptakan sumber penerangan yang stabil dan terjangkau tidak semudah yang dibayangkan. Bola lampu modern adalah hasil dari kerja banyak inovator dan perbaikan berkelanjutan selama 150 tahun.

Dimulai dari 1700-an

image
Sumber Cahaya Buatan Pertama

Sebelum kedatangan penerangan listrik, orang menggunakan berbagai trik untuk menjelajahi lingkungan mereka di malam hari. Di sebuah daerah dekat Selat Inggris, tambalan tanah berkapur digunakan sebagai suar yang dikenal sebagai lampion bawah. Di daerah berhutan, kulit pohon secara strategis dipotong dari pohon untuk mengekspos kayu yang lebih ringan di bawahnya. Namun, pada malam yang paling cerah, bulan dan cahaya bintang cukup kuat untuk bernavigasi di malam hari.

Pada abad ke-18, lilin dan lampu minyak menerangi banyak lampu di sebagian besar rumah dan bisnis. Sumber-sumber pencahayaan awal ini memancarkan cahaya lemah, sehingga mengeluarkan bau busuk.

Mereka juga berbahaya dan membutuhkan perhatian terus-menerus. Aristokrat atau kelas atas menggunakan lilin lebah dan lilin spermaceti untuk menerangi rumah tangga mewah mereka. Kelas menengah menggunakan lilin-lilin murahan yang murah sementara orang miskin menggunakan lampu sorot, lilin-lilin seadanya yang dibuat dari buluh yang dicelupkan ke dalam lemak hewani atau nabati dan dinyalakan, yang dibakar untuk waktu yang singkat.

Pada 1800-an
image
Selama abad ke-19, pencahayaan gas menggantikan lilin dan lampu minyak. Lampu gas menghasilkan penerangan yang lebih terang dan lebih efisien. Biayanya juga lebih murah 75 persen lebih rendah dari lilin atau lampu minyak, dan lebih mudah dan lebih aman untuk beroperasi. Pada 1850-an, sebagian besar jalan-jalan kota di Amerika Serikat dan Eropa diterangi oleh lampu-lampu gas. Pencahayaan gas dikreditkan dengan mengurangi tingkat kejahatan dan meningkatkan literasi di banyak bidang. Ketika listrik menjadi lebih luas selama pergantian abad, lampu-lampu gas digantikan oleh lampu pijar di jalan-jalan, bisnis, dan teater.

Selanjutnya pada tahun 1802

Lampu Listrik Pertama
image
Pada tahun 1802, Sir Humphry Davy, seorang dokter Inggris, menciptakan cahaya listrik pertama dengan melewatkan arus melalui strip platinum. Cahaya itu tidak bertahan lama, tetapi menandai awal dari sejarah bola lampu. Pada 1809, Davy mendemonstrasikan lampu busur karbon pertama di Royal Institute di London dengan menghubungkan dua kabel ke baterai dan memasang strip arang di antara ujung kabel lainnya. Sementara komunitas ilmiah dan publik mengoceh tentang demonstrasi, lampu busur terbakar terlalu terang dan mengkonsumsi sejumlah besar arus, yang dengan cepat menguras baterai dan menjadikan lampu tidak praktis untuk pengembangan dan produksi komersial.

Perkembangan terus berlanjut 1875

Pada tahun 1875, Pavel Nikolayevich Yablochkov, seorang insinyur dan penemu listrik Rusia, mengembangkan lampu busur praktis pertama yang dikenal sebagai "Yablochkov Candle." Yablochkov menggunakan dua batang karbon paralel untuk memperpanjang umur baterai. Selama Pameran Dunia Paris tahun 1878, sekitar 64 lilin Yablochkov dipasang di Avenue de l'Opéra, Plade du Théâtre Francais dan di sekitar Place de l'Opéra, menjadikan kota ini julukan terkenal "City of Lights." Keberhasilan pameran sangat berpengaruh dalam membawa penerangan listrik ke masa masa, dan lampu busur segera dipasang di banyak jalan di Amerika Serikat dan Eropa.

Lampu busur menghasilkan cahaya yang kuat dan terang yang ideal untuk menerangi jalan-jalan dan ruang terbuka. Selama tahun 1880-an, Thomas A. Edison dan banyak penemu lainnya mulai bereksperimen dengan lampu pijar untuk mencari bentuk pencahayaan dalam ruangan yang andal dan ekonomis. Lampu busur digunakan untuk lampu sorot, mercusuar, lampu stadion, lampu produksi film, lampu proyektor film, dan aplikasi pencahayaan intensitas tinggi lainnya hingga 1980-an.

Lampu Pijar Pertama
image
Bola lampu pijar menggunakan listrik untuk memanaskan filamen karbon atau dasar logam di dalam bola kaca sampai menjadi panas dan memancarkan cahaya bersinar. Ruang hampa membuat filamen tidak terbakar terlalu cepat dan menghitamkan bagian dalam bola kaca. Banyak dari bola lampu pijar pertama menghadapi tantangan yang sama dan desain vakum yang buruk, filamen yang inferior atau mahal, dan bola lampu hitam. Namun, percobaan awal ini sangat penting dalam pengembangan bola lampu pijar pertama yang layak secara komersial.

1841

Pada tahun 1841, Frederick de Moleyns menerima paten pertama untuk lampu pijar di Inggris. Lampu menggunakan bola kaca, vakum parsial dan arang bubuk antara dua filamen platinum untuk memancarkan cahaya. Namun, lampu itu tidak cukup efisien untuk penggunaan komersial. Desain vakum yang buruk menyebabkan bola menjadi gelap di bagian atas dan memblokir output cahaya.

1865

Pada tahun 1865, kimiawan Jerman Hermann Sprengel menemukan pompa vakum merkuri, yang dikenal sebagai pompa Sprengel, yang mengalirkan air raksa melalui reservoir, T-junction dan menyusuri saluran untuk mengevakuasi udara dari ruang hampa dan dengan tetap menurunkan tekanan. Penemu yang mengembangkan lampu pijar dengan cepat mengadopsi penemuan ini karena membantu melestarikan filamen di dalam bola lampu.

1874

Pada 1874, Henry Woodward dan Mathew Evans mengajukan paten untuk bola lampu pijar dengan filamen karbon di Kanada dan Amerika Serikat.

Tahun 1878

Pada tahun 1878 ini, William E. Sawyer dan Albion Man menerima paten pertama untuk "peningkatan Lampu Listrik." Lampu tersebut terdiri dari bola yang dipenuhi nitrogen dengan konduktor karbon, yang didukung oleh radiator zig-zag yang besar. Desain kaku lampu mencegah konduktor karbon mengembang dan menyusut, menyebabkan lampu putus sering. Bola lampu Westinghouse pertama didasarkan pada lampu pijar Sawyer-Man.

1878

Pada tahun 1878, seorang Edison muda menyatakan bahwa ia dapat menciptakan cahaya pijar yang lebih aman, lebih murah, dan lebih andal untuk mengganti lampu gas yang ada hanya dalam enam minggu. Pengumuman itu menyebabkan saham perusahaan gas merosot. Pada 31 tahun, Edison telah menerima julukan Wizard of Menlo Park untuk inovasi dan penemuannya, termasuk ticker saham, telegram quadruplex, dan fonograf. Dia mengumpulkan dukungan keuangan dan mengumpulkan tim yang terdiri dari 14 insinyur, ahli mesin, dan fisikawan yang dikenal sebagai “pengadu” di Menlo Park, NJ, untuk meneliti dan mengembangkan bola lampu pijar. Anggota tim terkemuka termasuk matematikawan dan fisikawan Amerika Francis Upton, mekanik Amerika Charles Batchelor, dan ahli mesin kelahiran Swiss, John Kruesi.

Selama waktu ini, Edison dan timnya menciptakan beberapa prototipe bola lampu pijar, termasuk lampu dengan filamen platinum, yang teroksidasi perlahan dan memiliki titik leleh yang tinggi. Untuk mencegah filamen dari overheating yang terbakar, masalah ini merupakan masalah yang menyakiti penemu sebelumnya, ia menciptakan sistem pengatur yang secara intermiten mengalihkan arus dari filamen, memungkinkannya menjadi dingin. Sistem ini sulit dibuat dan dioperasikan, dan bola lampu itu sendiri akan mati setiap beberapa menit, sehingga lampu tidak praktis untuk pengembangan komersial.

Pada saat yang sama, Sir Joseph Wilson Swan, seorang kimiawan dan fisikawan Inggris, secara independen bekerja pada bola lampu pijar dengan filamen karbon. Swan mulai mengerjakan lampu pijar tiga dekade sebelumnya, tetapi seperti penemu awal lainnya, ia tidak memiliki vakum yang dapat diandalkan dan sumber listrik yang cocok untuk menciptakan bola lampu praktis. Pada akhir 1878, ia melapor ke Newcastle Chemical Society bahwa ia telah menciptakan lampu pijar yang berfungsi dan ia menerima paten di Inggris pada tahun yang sama.

image
Pada bulan Februari 1879, Swan memperagakan lampu kerja selama kuliah di Newcastle Literary and Philosophical Society. Desain lampu termasuk lampu tertutup dengan udara dihapus, kabel timah platinum, dan elemen karbon memancarkan cahaya.

Batang karbon memiliki ketahanan listrik yang rendah dan membutuhkan sejumlah besar arus untuk memanaskan dan membuat cahaya filamen, yang berarti bahwa konduktor listrik pada lampu harus pendek atau tebal. Batang ini juga melepaskan gas ketika lampu dinyalakan dan asap dengan cepat menumpuk di dalam kaca yang menghalangi output cahaya. Swan meningkatkan desainnya dan akhirnya mendirikan perusahaan penerangan listriknya sendiri, The Swan Electric Light Company, pada tahun 1881.

1879

Pada tahun 1879, Edison dan timnya menemukan bahwa filamen tipis dengan hambatan listrik yang tinggi lebih efisien. Ini berarti bahwa hanya sejumlah kecil kabel tembaga saat ini dan cukup diperlukan untuk membuat cahaya filamen bersinar. Tim juga bereksperimen dengan filamen berkarbonisasi yang terbuat dari baywood, boxwood, cedar, kapas, hickory, dan flax. Pada Malam Tahun Baru, Edison mendemonstrasikan inovasi barunya kepada 3.000 tamu di Menlo Park.

1880

Pada tahun 1880, tim Edison memperbaiki bola lampu dengan filamen bambu yang terbakar selama 1.200 jam. Filamen bambu berkarbon menjadi filamen standar untuk sepuluh tahun ke depan. Pada tahun yang sama, Edison menerima paten Amerika Serikat kedua untuk bola lampu pijar. Perwakilan dari Edison Electric Light Company mempromosikan lampu pijar baru dengan mengadakan demonstrasi di laboratorium Menlo Park dan menghadiri pameran dagang dan eksposisi di seluruh negeri. Demonstrasi dirancang untuk mengasosiasikan nama Edision dengan teknologi pencahayaan baru.

Pada tahun 1883, Edison Electric Light Company, Ltd bergabung dengan The Swan Electric Company dan menjadi Edison and Swan United Electric Light Company, Ltd (umumnya dikenal sebagai Ediswan).

Thomas Edison tidak menciptakan bola lampu pertama; Namun, ia meningkatkan desain dan kinerja lampu pijar paling awal untuk menciptakan bola lampu komersial pertama yang layak. Dia juga mengembangkan penemuan lain yang membuat bola lampu praktis untuk digunakan sehari-hari.

1911

Pada tahun 1911, William D. Coolidge, seorang fisikawan Amerika di General Electric (GE), mengembangkan filamen tungsten yang bertahan lebih lama dan terbakar lebih terang dari pada filamen karbon. GE merombak peralatan pembuatan bola lampu mereka dan mulai menjual bola lampu dengan filamen tungsten, menggantikan filamen bambu yang mengandung karbon. Pada tahun 1913, kimiawan dan fisikawan Amerika Irving Langmuir menemukan bahwa mengisi bola lampu dengan gas inert seperti nitrogen dan memutar filamen memperpanjang umur filamen tungsten. Pada tahun 1925, Marvin Pipkin, seorang kimiawan dan penemu Amerika, mengembangkan bola lampu pijar yang beku. Pipkin juga merancang proses pelapisan silika yang membantu menyebarkan cahaya, mengurangi silau, dan meminimalkan hilangnya output cahaya.

image
Sekian cerita dan sejarah singkat mengenai lika liku perjalanan bola lampu yang menjadi sumber cahaya dan sumber kehidupan kita di malam hari.

loyal mencari ilmu

Semoga bermanfaat tq.

Coin Marketplace

STEEM 1.24
TRX 0.15
JST 0.140
BTC 59113.97
ETH 3814.91
BNB 650.58
SBD 7.79