Tentang Standardisasi Itu...

in steempress •  3 months ago

Setelah nyaris seminggu berjibaku dengan dokumen-dokumen akreditasi sekolah, akhirnya aku sempat rehat dengan cara kesukaanku, yaitu menulis! Tepat enam hari lalu sempat menulis sesuatu dan menerbitkan ke publik melalui Steemit seperti biasa.

Entah apa yang harus kuceritakan lebih dulu, sebab sebenarnya semua kisah sudah pula mampet dan memadati otakku beberapa hari ini. Sempat menulis di ‘catatan monyet’ tapi tak pernah berhasil mencuri waktu untuk merapikannya, apatah lagi mempublikasikan!

Saat ini yang terpikirkan adalah rasa syukur masih diberi kekuatan dan kesehatan untuk beraktivitas. Aku yang dulu tidak suka terikat dan dibelenggu deadline, kini dengan senang hati bekerja dalam sebuah tim dan tetap menikmati tahapannya.


suasana jelang visitasi oleh tim asessor

Kemarin aku sempat menginap di asrama untuk bisa fokus merapikan dokumen-dokumen dan berjuang bersama teman satu tim untuk meyelesaikan semua printilan-printilan kecil hingga ke dekorasi tempat. Alhamdulillah anak-anak memberiku izin menginap bersama si Bungsu Faza, seperti biasa ia cukup kooperatif dan membuatku bisa bekerja sebagaimana teman lainnya, hanya saja kalau Faza lelah dan merasa butuh perhatian, ia akan mulai merengek. Aku harus lebih cepat memahami sebelum ia benar-benar bosan.

“Kenapa kita tidur di sini? Faza mau di rumah aja...” keluhnya sebelum tidur, tapi Faza bisa dibujuk dan lebih mudah beradaptasi. Tanpa ada kendala berarti, semua aman terkendali saat kami dua kali bermalam di asrama.

Aku bahagia sudah berkesempatan mengajar secara resmi lebih dari enam tahun dan beberapa bulan ini bergelut mempelajari hal baru, terutama tentang dunia guru dan standardisasi yang dibuat oleh pemerintah tentang sekolah formal.

IMG_20180908_104434.jpg

Aku belajar banyak hal dan ini banyak menguatkan opini-opini yang selama ini sempat terlintas di benakku. Semakin ke sini, aku semakin ingin menjadi guru atau educator dan fasilitator anak-anakku sendiri. Tanpa mengecilkan dan menyudutkan segala Perment yang terus-terusan berubah dan sistem yang dibuat untuk sekolah-sekolah formal, aku menginsafi bahwa anakku terlalu brilian untuk diikat oleh sebuah standar-standar yang ada.

Banyak anak yang cocok dengan standar tersebut, tapi tentu saja tetap ada anak yang tidak ‘klik’ dengan hal semacam itu, salah satunya adalah anak sulungku yang disleksik. Selama dikejar persiapan untuk dikunjungi oleh tim asessor, aku masih sempat berdiskusi dengan para praktisi homeschooler dan membaca ulang buku-buku dengan tema yang sama.

Seiring dengan itu, aku kemudian dihenyakkan oleh beberapa momen ketika masih ada—mungkin banyak—orang yang berpikir bahwa indikator kecerdasan itu adalah jago Matematika, pribadi yang lemot dalam hal berhitung dipandang sebagai lelucon menggelikan. Terbalik, bagiku sendiri yang masih memandang kecerdasan adalah perihal kecepatan berhitung merupakan pribadi yang masih betah berkacamata kuda dan bagai katak dalam tempurung.

Kecerdasan itu beragam, lalu pribadi yang cerdas intrapersonal bukan berarti lebih baik dari yang cerdas interpesonal, cerdas visual spasial lebih baik daripada kecerdasan kinestetik ragawi dan seterusnya. Kalau dikatakan seorang cerdas angka (smart number) adalah yang paling unggul, lalu kenapa aku kerap menemukan pribadi cerdas angka yang empatinya di bawah rata-rata? Ini sungguh memprihatinkan.

IMG-20180901-WA0076.jpg
Chef, komedian, seniman, dan profesi lainnya yang bermanfaat untuk ummat adalah baik, utamakan surpertisi dan sinergitas, lupakan kompetisi ya

Selama beberapa bulan ini mempelajari standar sekolah formal dan menyaksikan bulir keringat para guru mengolah dan mengikuti agar standar tersebut tercapai, aku jadi sering berpikir sendiri, ke arah mana arus ini akan bermuara dan sampai kapan akan seperti ini. Bukan sedikit guru yang mengeluh bahwa ia bukan lagi fokus pada perilaku, karakter, dan pemahaman murid, tapi kelelahannya mengurusi materi dan dokumen-dokumen yang harus dilengkapi untuk akreditasi, atau perangkat pembelajaran yang harus sesuai standar, membuat waktunya terkuras ke sana. Belum lagi target dari atasan bagi sekolah-sekolah unggulan yang sudah dicap dengan stempel akreditasi A.

IMG-20180901-WA0067.jpg
Akib, seorang Disleksik (diskalkulik dan disgrafia) yang memiliki kecerdasan visual dan barangkali masih ada kecerdasan lainnya yang belum sempat kami eksplorasi. Ia masih disibukkan dengan kepatuhan-kepatuhan akan standar yang ditetapkan sekolah. Anak ini masih maju mundur untuk jadi Homeschooler sejati.

Murid-murid sendiri, dalam hal ini yang memiliki kecerdasan akademik akan sangat membantu. Ia melengkapi kekosongan-kekosongan dokumen yang terlewatkan. Bagaimana dengan murid yang tidak memiliki minat di dunia akdemik? Tidak jarang mereka termarginalkan. Seharusnya mereka mendapatkan hak kesetaraan belajar, sayangnya sekolah dengan standardisasi semacam ini belum bisa merangkul anak-anak dengan kecerdasan di luar akademik.

IMG-20180901-WA0076.jpg
Shabiyya (yang memegang kotak warna kuning) anak cerdas akademik dan kinestetis ragawi.

Tujuan dibuatkan standar dan akreditasi ini memang sangat baik untuk meningkatkan mutu internal dan eksternal. Diharapkan pemenuhan standar ini akan membuat mutu pendidikan semakin meningkat. Semoga. Namun aku masih memimpikan sebagaimana sistem pendidikan di Finlandia yang mampu memberikan akomodasi bagi setiap kecerdasan yang ada. Aku masih mengharapkan adanya penghargaan para pemangku kebijakan mengenai fitrah setiap anak yang unik, berbeda, dan perlu diakui.

IMG_20180904_123302.jpg

Faza yang masih butuh banyak eksplorasi, tampak saat ini nature smart.

IMG-20180902-WA0022.jpg

IMG-20180902-WA0028.jpg

Maafkan kalau tulisan kali ini kurang terpusat. Apa pun, aku tetap semangat dan menikmati segala proses sambil membersamai anak-anak menemukan bakatnya masing-masing. Indonesia sadar bakat! Temukan renjanamu sedini mungkin!


Posted from my blog with SteemPress : https://stanzafilantropi.com/tentang-standardisasi-itu/

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Helo, apa kabar @dyslexicmom? Tulisannya menarik ini.. telah kami resteem ke 7862 follower yah.. ;-) Segera klaim airdrop anda dari Byteball!. (Sedikit kontribusi kami sebagai witness untuk komunitas Steemit Indonesia.)

Hello dyslexicmom!

Congratulations! This post has been randomly Resteemed! For a chance to get more of your content resteemed join the Steem Engine Team

Keren beud! Sekolah dimana tu?

·

Sekolah belum favorit, hihihi....di Sibreh Kak Rahma, ayo main-main ke mari. Ada ustazah Rini, Aini kenal di sini muslimah Ikat...

Yeaaay!! Akhirnya ada entry lagi. Apa pun, yang keluar dari ketak ketik Aini, selalu menarik untuk dibaca. Terpusat atau tersebar meluas tanpa kendali pun boleh! Hehe. *komen apa ini? Hihi

·

Yeaaaah! That why I do love writing...everytime I read your comment Akaaak! Make my day, over and over again! 😍😘