Mengapa Presiden Turki Erdogan Tidak Sekuat Seperti Yang Dia Tampakkan

in news •  5 months ago



Erdogan membayangkan pada 24 Juni sebagai hasil awal untuk pemilihan presiden dan parlemen datang


Kini setelah Recep Tayyip Erdogan terpilih kembali sebagai Presiden Turki, apakah negara ini menuju "pemerintahan satu orang," seperti yang ditegaskan kandidat oposisi Muharrem Ince dan berita utama internasional? Tidak terlalu cepat.

Erdogan telah mendominasi politik Turki selama 15 tahun. Dia menjadi Perdana Menteri pada tahun 2003, sampai batas waktu membuatnya mencalonkan diri sebagai Presiden pada tahun 2014. Dia menang dan kemudian menyerukan referendum untuk memberikan pekerjaan barunya kekuatan baru yang penting.

Pada Juli 2016, Erdogan selamat dari kudeta militer yang gagal dan sejak itu menggunakan keadaan darurat - masih berlaku - untuk membersihkan militer, polisi dan pengadilan musuh di negara itu, baik nyata maupun khayalan. Pemerintahannya telah menangkap hampir 160.000 orang; surat kabar independen tertutup dan stasiun televisi dan radio; memblokir puluhan ribu situs web; dan menutup ratusan organisasi masyarakat sipil.

Pada April 2017, Erdogan menang tipis dalam referendumnya dan melihat tuduhan curang yang sah. Tetapi untuk menikmati kekuatan barunya, ia perlu melihat kemenangan dalam pemilihan presiden lain - yang ia lakukan pada 24 Juni tahun ini. Erdogan sekarang dapat mengeluarkan fatwa dengan kekuatan hukum dan mengadili pengadilan dengan hakim yang setia. Kedudukan Perdana Menteri tidak akan ada lagi.

Inilah tangkapannya: Partai Keadilan dan Pembangunan Erdogan (AKP) tidak memenangkan mayoritas parlemen. Untuk membentuk pemerintahan, AKP harus bermitra dengan Partai Gerakan Nasionalis (MHP), yang ingin pemerintah menghabiskan lebih banyak uang untuk mempertahankan tindakan keras terhadap Kurdi di dalam dan di luar Turki dan untuk mengejar kebijakan luar negeri yang hawkish yang membuat Turki lebih aktif. di Suriah dan kurang bersahabat dengan sekutu NATO di Eropa dan AS. Itu kabar buruk bagi Presiden, ekonomi Turki, keamanan internal dan kebijakan luar negerinya.

Meskipun ini adalah pertama kalinya Erdogan dan AKP harus menerima partai koalisi, ini bukan kali pertama AKP gagal memenangkan mayoritas. Dalam contoh sebelumnya, pada Juni 2015, Erdogan menyebut pemilihan yang lain, dan partainya mendapatkan kembali mayoritasnya lima bulan kemudian. Tapi pemilihan awal adalah proposisi yang lebih berisiko saat ini. Perekonomian Turki dalam kondisi buruk dan semakin buruk: inflasi tinggi, dan mata uangnya tetap tidak stabil. AKP juga hanya membawa 42,5% suara dan turun 7 poin persentase dari pemilihan terakhir.

Selama lima tahun, Erdogan akan membutuhkan dukungan dari Devlet Bahceli, seorang pemimpin nasionalis yang fanatik, pemimpin MHP, untuk meneruskan anggarannya, memindahkan legislasi dan menghindari veto parlemen atas keputusannya. Bahceli memahami kekuatan posisinya. Dia akan bersikeras pada pendekatan tanpa kompromi terhadap separatis Kurdi Turki dan sekutu sipil yang mereka anggap, yang dapat mengintensifkan konflik di wilayah Kurdi serta di Suriah dan Irak, dan memprovokasi serangan di kota-kota Turki. Ia juga ingin Erdogan meningkatkan kritik terhadap E.U. dan AS. Erdogan telah mengambil garis keras pada semua subyek ini di masa lalu, tetapi Bahceli akan menaikkan biaya politik fleksibilitas dan pendekatan yang lebih damai. Dan pada saat ekonomi Turki tidak stabil, Bahceli akan mempersulit Erdogan untuk mendorong pengeluaran dan reformasi negara yang lebih sedikit.

Erdogan sekarang memiliki kekuatan lebih dari pemimpin Turki lainnya sejak pendiri modern bangsa ini. Namun meskipun dia dan partainya sudah menguasai sebagian besar media dan pesannya - Ince mendapat kurang dari sepersepuluh dari waktu tayang TV yang dinikmati Erdogan - Presiden hanya menguasai 52,5% suara.

Tidak akan mudah untuk membangun sistem otoriter di atas masyarakat yang terpecah-belah seperti itu. Ketergantungan pada sekutu akan dikenakan biaya. Ekonomi yang melemah akan mengambil tol politik. Akan ada protes, dan tanggapan pemerintah akan membantu menentukan stabilitas Turki. Kekuatan baru Presiden tidak akan membebaskannya dari rintangan di depan.

Lansir oleh TIME edisi 09 Juli 2018.

Authors get paid when people like you upvote their post.
If you enjoyed what you read here, create your account today and start earning FREE STEEM!
Sort Order:  

Congratulations @newsteemboot! You have completed the following achievement on Steemit and have been rewarded with new badge(s) :

Award for the number of posts published

Click on the badge to view your Board of Honor.
If you no longer want to receive notifications, reply to this comment with the word STOP

Do not miss the last post from @steemitboard:
SteemitBoard World Cup Contest - Russia vs Croatia


Participate in the SteemitBoard World Cup Contest!
Collect World Cup badges and win free SBD
Support the Gold Sponsors of the contest: @good-karma and @lukestokes


Do you like SteemitBoard's project? Then Vote for its witness and get one more award!