The Diary Game - Better Life || Kamis, 20 Oktober 2022 ~ Kehujanan Lagi Saat Menjemput Si Sulung

in Steem SEA2 years ago

Salam sejati sahabat Steemit semua. Seperti biasa saya sudah terbangun sekitar pukul 5:30 pagi. Si sulung masih berusaha di bangunkan oleh emaknya. Si bungsu sendiri sudah terbangun dan langsung menghampiri ayahnya. Segelas kopi hitam panas sudah di siapkan oleh istri. Sambil menunggu si sulung rapi dengan seragam sekolahnya, saya menyerup kopi hitam yang masih panas.

Pukul 6:20 pagi si sulung sudah rapi. Saya segera mengantarnya ke sekolah. Saya berusaha sampai di sekolah lebih cepat karena takut terjebak macet. Di depan sekolah si sulung memang sedang ada pengecoran jalan raya. Pengeceroran jalan sepanjang area AURI Atang Sandjaya Semplak. Jalur ke arah sekolah si sulung di buat buka tutup bergantian. Alhamdulillah kami sampai tepat waktu dan si sulung tidak terlambat datang ke sekolahnya.

IMG_20221020_064851_019.jpg

Mengantar si sulung sekolah

Saya langsung balik pulang setelah melihat si sulung sudah masuk ke dalam gerbang sekolahnya. Si bungsu sudah menunggu ayahnya minta di rapikan bersiap berangkat ke sekolah juga. Tapi si bungsu masih ingin santai rebahan dan di temani ayahnya sambil menonton YouTube.

IMG_20221020_071830_136.jpg

Si bungsu pagi ini

Sekitar pukul 7:30 pagi barulah saya segera memandikan si bungsu dan merapikannya bersiap-siap untuk berangkat ke sekolah. Si bungsu minta di antar oleh ayahnya. Istri yang sudah rapi tetap ikut mengantar si bungsu. Kami berangkat dengan si jupiter saja. Nanti siang saya yang harus menjemput istri dan si bungsu lagi pulang sekolah.

Pukul 10 kurang saya sudah di kabari oleh istri minta di jemput. Si bungsu hari ini pulang cepat karena gurunya ada urusan. Saya segera meluncur ke sekolah si bungsu lagi. Si bungsu sudah di halaman sekolah sedang bermain. Melihat ayahnya sudah datang menjemput si bungsu terlihat sangat senang.

IMG_20221020_095830_823.jpg

IMG_20221020_095747_803.jpg

Si bungsu di sekolah nya

Kami tidak langsung pulang. Istri minta di antar ke tukang sayur untuk membeli bahan mentah untuk di masak menu hari ini. Selanjutnya kami segera pulang ke rumah. Istri segera memasak. Seperti biasa saya menemani si bungsu rebahan di kasur. Si bungsu seperti nya lelah dan langsung tertidur dengan sendirinya. Saya ikut ketiduran juga di samping si bungsu.

IMG_20221020_101801_602.jpg

Si bungsu baru pulang sekolah

Pukul 12 siang istri minta saya menjemput si sulung. Hari ini si sulung tidak les, jadi pulangnya lebih cepat. Saya juga harus isi bensin dulu yang pastinya antri di SPBU. Meskipun si sulung pulang pukul 13 siang, saya tetap berangkat lebih cepat. Saat sedang antri di SPBU, tiba-tiba cuaca mendadak mendung dan gelap. Saya lupa membawa jas hujan. Saya segera ke sekolah si sulung dengan kecepatan tinggi agar tidak terjebak hujan di jalan. Alhamdulillah sampai di sekolah si sulung belum hujan.

IMG_20221020_124530_506.jpg

Suasana di sekolah si sulung siang yang mendung

Tapi beberapa menit kemudian hujan deras mendadak turun. Saya dan para orangtua wali murid yang sedang menunggu di luar halaman sekolah, segera berlindung dari hujan masuk ke dalam gerbang sekolah berteduh di sana. Para guru melarang murid-muridnya keluar dari kelas meskipun sudah jam pulang. Para orangtua wali murid di minta untuk menjemput anak-anaknya masuk ke dalam kelas. Karena saya memang tidak membawa jas hujan, saya tetap menunggu hingga hujan reda terlebih dahulu.

IMG_20221020_131959_926.jpg

Menunggu hujan reda

Alhamdulillah sekitar satu jam kemudian hujan sudah mulai reda. Si sulung keluar dari dalam sekolahnya dan langsung menghampiri ayahnya. Kami segera pulang. Tapi sayangnya baru beberapa meter kami di jalan, hujan turun lagi dengan sangat deras. Kami terpaksa berteduh di rumah orang di pinggir jalan.

IMG_20221020_133414_685.jpg

Kami sedang berteduh

Si sulung yang pasti sudah sangat lapar meminta ayahnya untuk berangkat lagi meskipun hujan masih deras. Saya segera mengamankan handphone menyimpannya di dalam jok motor. Kami berangkat pulang sambil hujan-hujanan. Sebelum sampai rumah si sulung minta di belikan bakso. Saya membeli 2 bungkus bakso karena di rumah si bungsu pasti mau juga.

Sampai di rumah si bungsu Sudah menunggu ayahnya pulang. Si sulung dan si bungsu segera menyantap baksonya. Saya dan istri memilih makan nasi saja untuk makan siangnya. Selanjutnya kami semua tiduran saja di kamar. Si sulung tertidur dengan pulas nya. Saya dan si bungsu hanya rebahan di ruang depan. Hujan masih turun dengan derasnya hingga sore menjelang malam Jum'at.

Pukul 20 malam si bungsu sudah tertidur di ruang depan. Saya segera memindahkan si bungsu ke kamar. Si sulung dan emaknya juga sudah ikut tertidur. Cuaca yang dingin membuat anak-anak cepat tertidur dengan lelapnya. Saya seperti biasa tidur sendirian di ruang depan.

Demikianlah kisah keseharian saya di hari Kamis, 20 Oktober 2022 dari pagi hingga malam hari yang bisa saya abadikan dalam jejak digital di blockchain Steemit ini. Semoga bermanfaat. Saya mohon maaf jika ada tulisan-tulisan saya yang masih kurang sempurna dalam tata bahasanya.

Salam bahagia

About me

My Channel Youtube: https://m.youtube.com/channel/UCY4V70hzWFbekTuPI2G661g

PictureSmartphone
ModelInfinix Hot 12
Original Picture@alhasan
LocationBogor, Indonesia

Coin Marketplace

STEEM 0.18
TRX 0.14
JST 0.029
BTC 57810.45
ETH 3116.57
USDT 1.00
SBD 2.43